5 Teater Bersejarah Italia yang sayang untuk Dilewatkan – Italia selalu menjadi tempat lahir seni dan budaya: selama bertahun-tahun telah dibangun beberapa teater bersejarah yang terkenal di seluruh dunia, yang telah menjadi tuan rumah bagi musisi, penari, penyanyi, dan seniman hebat dari segala jenis.

5 Teater Bersejarah Italia yang sayang untuk Dilewatkan

toscanaspettacolo – Ada beberapa arsitek Italia yang telah merancang dan membangun beberapa teater bersejarah yang paling indah, jadi mari kita cari tahu bersama apa itu!

Baca juga : Perjalanan Musik Melalui Theater Italia

1. Teatro Massimo Vittorio Emanuele, Palermo

Melansir italian-traditions, Teatro Massimo Vittorio Emanuele adalah salah satu teater sejarah paling penting di dunia: terletak di ibukota Sisilia, dengan 7730 meter persegi adalah gedung opera terbesar di Italia dan salah satu yang terbesar di Eropa. Itu dibangun di atas tanah di mana ada Gereja dan Biara Stigmata, Gereja dan Biara San Giuliano dan Gereja Sant’Agata.

Dibangun pada tahun 1875 oleh arsitek hebat Giovan Battista Filippo Basile dan diselesaikan oleh putranya, Ernesto Basile, gaya neoklasik-eklektik adalah salah satu simbol kota, keajaiban arsitektur yang harus dikagumi.

Teater ini diresmikan pada 16 Mei 1897 dengan Falstaff oleh Giuseppe Verdi, sampai hari itu tidak pernah dilakukan di Palermo, di bawah arahan maestro Leopoldo Mugnon.

Awalnya dibangun untuk menampung lebih dari 3000 penonton, hingga saat ini menampung hingga 1358: di dalamnya ada banyak pemutaran perdana, termasuk Barbarina oleh Gino Marinuzzi dan Mimì Pinson oleh Ruggero Leoncavallo.

Saat ini salah satu teater Italia bersejarah untuk dikunjungi secara mutlak: Anda sebenarnya dapat melakukan tur berpemandu baik selama hari kerja dan akhir pekan, atau berpartisipasi dalam salah satu pertunjukan dalam program yang tidak hanya mencakup opera dan balet tetapi juga konser, eksperimen artistik, dan semua jenis seni pertunjukan. Hal lain yang sedikit diketahui adalah di dalam teater juga terdapat teater artistik sartoria , di mana terdapat para profesional yang mampu meningkatkan keindahan karya lebih dari kain, model dan keindahan kostum secara keseluruhan!

2. Teatro alla Scala, Milan

Teatro alla Scala di Milan adalah salah satu teater Italia bersejarah paling terkenal di dunia: sedikit yang tahu bahwa teater ini dibangun setelah kebakaran yang terjadi secara misterius pada tahun 1776 menghancurkan Teatro Regio Ducale dan meninggalkan ibu kota Lombard tanpa teater.

Kemudian arsitek Giuseppe Piermarini ditugaskan untuk membangun teater baru atas kehendak Maria Theresa dari Austria: teater di La Scala diresmikan pada tahun 1778 setelah dua tahun bekerja dan hari ini merupakan kuil Opera yang sebenarnya .

Bergaya neoklasik, gedung ini memiliki 6 tingkat panggung dan galeri, dengan lebih dari 2000 kursi: pada tahun 1812 gedung ini dinamai di antara semua teater bersejarah berkat Rossini, tempat yang dipilih untuk pertunjukan melodrama Italia.

Kemudian pada tahun 1943 teater itu rusak akibat pengeboman Angkatan Udara Kerajaan tetapi dengan cepat dibangun kembali: antara tahun 2002 dan 2004 ada restorasi besar dan modernisasi yang dilakukan berkat Mario Botta.

Di antara komposisi liris yang paling terkenal diwakili misalnya Il Barbiere di Siviglia, Tancredi, Otello, Norma dan melihat di tempat kerja beberapa seniman paling terkenal termasuk Pavarotti, Verdi, Toscanini Maria Callas, dan Zeffirelli , Carla Fracci dan Riccardo Muti .

3. Teater Petruzzelli, Bari

Teatro Petruzzelli di Bari adalah salah satu teater sejarah terbesar dalam ukuran dan teater pribadi terbesar di seluruh Eropa: awalnya dirancang untuk menampung 3500 orang, kemudian kapasitasnya dikurangi menjadi 1250.

Terletak di pusat kota, sejarah teater dimulai ketika Antonio dan Onofrio Petruzzelli, pedagang dan pemilik kapal dari Trieste, menghadirkan insinyur proyek Angelo Cicciomessere, saudara ipar mereka di markas kotamadya Bari. Proyek pembangunan teater baru disambut dengan antusias dan pada tahun 1898 pekerjaan pembangunan opera dalam gaya Umbertino dimulai: interiornya diberi lukisan dinding oleh Raffaele Armenise dan peresmiannya dilakukan pada tahun 1903 dengan Huguenots of Meyerbeer.

Kemudian di dalamnya terjadi “premieres” yang hebat: “Ifigenia in Tauride” oleh Piccini dan “I puritani” oleh Bellini yang ditulis untuk Maria Malibran.

Tidak hanya opera: tuan rumah Petruzzelli sebenarnya juga mengadakan konser , musik , balet , yang telah melihat beberapa tokoh terkenal termasuk Frank Sinatra, Liza Minnelli, Eduardo De Filippo, Riccardo Muti, Luciano Pavarotti, Carla Fracci, Ornella Vanoni, Giorgio Gaber dan banyak lainnya seniman.

Berkat kemegahan dan keindahan interiornya, Teater Petruzzelli juga telah dipilih di antara teater bersejarah sebagai film yang dibuat oleh sutradara termasuk Franco Zeffirelli dan Alberto Sordi. Pada tahun 1991 terjadi pembakaran serius yang mengancam untuk selamanya mengganggu aktivitas teater: untungnya pada tahun 2009, setelah aktivitas rekonstruksi yang lama, teater kembali bersinar.

4. Teater San Carlo, Napoli

Teatro San Carlo lahir di jantung ibu kota Napoli: termasuk dalam UNESCO sebagai Situs Warisan Dunia, telah membuat sejarah opera Italia.

Dibangun pada tahun 1737 oleh arsitek Giovanni Antonio Medrano dan Angelo Carasale atas kehendak re Carlo III di Borbone , untuk meningkatkan Napoli dengan teater yang secara sempurna dapat mewakili kekuatan kerajaan Bourbon. Pekerjaan berakhir setelah hanya delapan bulan bekerja yang mengarah pada pembangunan teater dalam gaya neoklasik, mampu menampung 1386 tamu dan dengan pabrik tapal kuda pertama, di mana model juga dibangun teater Italia bersejarah lainnya. Juga di dalam ruangan warna dominan adalah merah api dan emas, selain hadir di panggung kerajaan juga lambang Savoy yang menggantikan Kerajaan Dua Sisilia sebelumnya.

Sejak peresmian San Carlo telah menjadi tuan rumah banyak tokoh terkemuka termasuk Rossini, Donizetti, Mozart, Hyden, Verdi, Handel, Paganini, Bellini dan di antara penari Fanny Cerrito, Amelia Brugnoli, Carla Fracci , dan baru-baru ini Roberto Bolle, Eleonora Abbagnato.

5. Teater Besar La Fenice, Venesia

Gran teatro La Fenice di Venezia adalah sebuah bangunan dengan sejarah yang agak kompleks: dirancang oleh Gian Antonio Selva dan dibangun antara tahun 1790 dan 1792, dua kali berisiko hancur karena kebakaran yang melandanya. Terlepas dari kekurangan ini, teater, seperti namanya, mampu bangkit secara harfiah dari abunya sendiri, dibangun kembali dengan hati-hati dan hari ini tetap menjadi salah satu teater bersejarah paling indah di Italia.

Struktur neoklasik ditandai dengan pronaos dengan empat kolom Korintus: ada patung yang mewakili Tari dan Musik, dibangun oleh Gian Battista Meduna di dalam relung. Di dekorasi di tengah ada Phoenix, dari mana teater mengambil namanya.

Dengan kapasitas 1500 penonton, itu adalah salah satu teater paling bergengsi dan untuk alasan ini telah menjadi tuan rumah seniman penting termasuk Verdi, Rossini, Bellini, Donizetti dan hari ini tidak hanya terus menjadi tuan rumah berbagai pertunjukan setiap tahun tetapi juga tempat dari Festival Internasional Musik Kontemporer.

Teater La Fenice, salah satu teater sejarah paling indah di Italia, terletak di ibukota Venesia yang terkenal juga dengan karnaval yang dicirikan oleh beberapa topeng teater paling terkenal : Siapa yang sebenarnya belum pernah mendengar tentang Colombina , pelayan nakal dan Pantalone sang pedagang tua?