Mengenal Pentingnya Sejarah Seni Teater dan Skenografi – Perlu dicatat bahwa konsep skenografi yang sudah lama dan kompleks tidak hanya berkaitan dengan studi teater dan pertunjukan, tetapi juga dengan desain, arsitektur, teknologi, dan yang tak kalah pentingnya sejarah seni.

toscanaspettacolo

Mengenal Pentingnya Sejarah Seni Teater dan Skenografi

toscanaspettacolo – Misalnya, di Swedia tempat saya tinggal dan bekerja, studi skenografi telah menjadi sub-bidang sejarah seni yang terpinggirkan sejak tahun 1960-an. 1 Edisi khusus Jurnal Sejarah Senimengeksplorasi relevansi skenografi saat ini dengan sejarah seni secara lebih luas dan melihat cara di mana sejarah seni dan skenografi dapat berinteraksi dan sebaliknya.

Sesi “Skenografi dan Sejarah Seni” yang memunculkan edisi khusus ini diadakan pada konferensi NORDIK 2018 di Kopenhagen, dan diselenggarakan bersama oleh saya, dan rekan saya Viveka Kjellmer, keduanya sejarawan seni di Universitas Gothenburg di Swedia.

Sementara kontribusi individu dalam edisi khusus ini berasal dari sesi NORDIK, saya di sini akan membahas perkembangan terbaru dalam teori skenografi, dan mengusulkan pendekatan yang diharapkan dapat menjadi inspirasi dan berguna bagi sejarawan seni serta sarjana dari disiplin terkait seperti studi visual. .

Baca Juga : Teater Dunia Kontroversial Huang Yong Ping

Dalam dialog dengan skenografi

Kata Yunani skenographia menggabungkan skēnē (bangunan kecil, gubuk atau tenda di atas panggung) dan graphia (menulis, atau mungkin menggambar atau melukis) menjadi sebuah kata yang biasanya diterjemahkan sebagai “tulisan pemandangan”.

Namun, seperti yang ditunjukkan oleh misalnya sejarawan teater Arnold Aronson dan sarjana skenografi Rachel Hann, terjemahan ini tetap tidak jelas dan tidak memahami kompleksitas dan potensi kritis skenografi. Alih-alih terganggu oleh etimologi yang tidak jelas, saya menyarankan agar skenografi lebih baik dianut sebagai konsep yang bergerak, dalam wujud. Memang, seperti yang diungkapkan oleh sejarawan seni dan ahli teori Marsha Meskimmon:

Etimologi yang menyenangkan terkadang membantu kita bekerja menuju bentuk pemikiran baru tentang fenomena yang sudah dikenal. Pemahaman konvensional tentang skenografi cocok untuk revisi kritis semacam itu, dan menjadikan skenografi latar depan sebagai aktif, daripada membiarkannya di latar belakang, pasif.

Menggambar skenografi ke tahap penulisan untuk mengeksplorasi agensinya menimbulkan pertanyaan signifikan seputar metodologi dan disiplin. Ini adalah pertanyaan yang sama yang telah ditanyakan tentang seni dan sejarah seni, teori dan praktik, dan implikasinya mendalam dalam kedua kasus tersebut.

Yang muncul di sini adalah ruang produktif yang mendesak para sejarawan seni dan lainnya untuk berkontribusi lebih jauh dalam mengembangkan skenografi sebagai konsep akademik dan ranah keilmuan. Harus ditekankan bahwa ini tidak ada hubungannya dengan merampas atau mengklaim skenografi semata-mata untuk sejarah seni rupa.

Alih-alih, terlibat dalam pertemuan dialogis lintas disiplin yang mengenali dan memanfaatkan perbedaan, kita dapat membuka terminologi, memobilisasi parameter teoretis, dan mengembangkan metode dan model penyelidikan baru yang memungkinkan kita merangkul serta meneliti peran seni dan kreativitas. dalam masyarakat.

Pendekatan dialogis ini meliputi peninjauan kembali topik sejarah seni rupa konvensional, pendekatan dan objek kajian, yang selaras dengan teori skenografi baru. Bentuk seni berkebun memberikan contoh yang tepat tentang apa yang dapat disumbangkan oleh pendekatan skenografis multiindrawi dan holistik terhadap sejarah seni.

Karena taman adalah peristiwa yang penting, kejadian yang berlangsung lama, dirasakan dan dialami dengan semua indera, dapat dikatakan bahwa metode dan teori multiindrawi yang diberikan oleh pendekatan skenografi akan membantu melawan marginalisasi topik dalam sejarah seni.

Contoh lain dari sejarah seni adalah setting seperti ruang perkotaan (memang kejadian multisensorik termasuk orang, tindakan dan arsitektur), gereja (di mana bau, tubuh, gambar dan arsitektur menciptakan suasana afektif), atau seni instalasi yang mendorong pengalaman ko-kreatif yang bersifat durasi dan holistik ( seperti pameran termasuk bau).

Dalam artikelnya “Scented scenographics and olfactory art”, Kjellmer yang disebutkan di atas, memobilisasi pemahaman skenografi yang diperluas dan multisensor sebagai alat untuk mengeksplorasi peristiwa penciuman.

Meninggalkan pendekatan visual tradisional untuk pameran, ia bergerak ke sebuah lanskap bau, menggunakan seluruh tubuhnya sebagai instrumen ilmiah. Ketika udara menjadi media estetika dan temporal, tubuh Kjellmer, khususnya hidungnya, mengamati, mempengaruhi, dan dipengaruhi oleh kejadian skenografis.

Pendekatannya masuk ke dalam perdebatan lama dan berkelanjutan tentang sensorial dalam sejarah seni, studi visual dan domain ilmiah terkait. Ketika membayangkan kembali karya seni penciuman sebagai peristiwa skenografi holistik, artikel Kjellmer melambangkan salah satu tujuan utama dari edisi khusus ini: untuk memberikan contoh manfaat meninggalkan sikap pengamatan visual jarak jauh dan alih-alih terlibat dalam multisensori, merasa, pertemuan dengan seni atau lainnya acara.

Dari representasi ke materialisasi

Untuk sejarah seni rupa, sikap multiindrawi, menyiratkan bahwa skenografi, yang telah lama menderita karena dipahami sebagai objek, latar belakang teater, atau bentuk seni yang lebih rendah, sekarang dapat dimajukan sebagai agen aktif dari segala macam peristiwa dan sebagai cara berpikir yang berguna untuk menganalisis kejadian seni multisensor, durasi, dan holistik.

Menurut sejarawan seni dan pemain Amelia Jones, kita perlu mengembangkan pendekatan yang cukup dapat menjelaskan perasaan, dan seringkali “perwujudan berantakan yang membentuk hubungan kita dengan ruang dan benda.” Edisi khusus ini menunjukkan bahwa teori skenografi multisensor dan holistik memberikan model yang berguna untuk mengeksplorasi keterkaitan antara tubuh, objek, dan pengaturan.

Meninggalkan pemahaman tentang skenografi sebagai “hal” representasional statis dengan demikian membuka eksplorasi ke dalam apa yang dilakukannya , bagaimana hal itu penting secara aktif, bagaimana sumber daya dimobilisasi dan makna ditempa dan dirasakan. Dalam studi skenografi baru-baru ini serta dalam sejarah seni, kita menemukan peralihan dari representasi ke materialisasi, pembuatan makna , dan artikulasi. Meskimmon merangkum pergeseran ini sebagai berikut:

Seni tentu saja dapat mewakili subjek dan objek, konsep dan dunia. Namun lebih dari itu, seni dapat membuat subjek dan objek, konsep dan dunia. Agensi visual, spasial, dan materialnya melampaui logika representasi, di mana itu menyiratkan bahwa seni adalah cermin bisu ke dunia. Sebaliknya, seni adalah salah satu bentuk di mana dunia muncul, menjadi bermakna, dalam arus intra-aktivitas di celah waktu, ruang, dan tubuh.

Sebagai pengakuan atas pola pikir yang dialogis, terletak, diwujudkan dan multiindrawi ini, saya akan menyajikan pilihan cara memahami dan menggunakan konsep skenografi yang baru-baru ini muncul.

Memperluas konsep skenografi

Secara khusus, penelitian artistik dan berbasis praktik telah berkontribusi untuk memindahkan skenografi keluar dari teater untuk mencakup pada dasarnya setiap kejadian dalam pengaturan apa pun yang dibangun atau alami. Mari kita lihat dulu sisi positif dari ekspansi. Dua pendukung perintis pendirian ini, dramaturg Sodja Zupank Lotker dan pakar pertunjukan Richard Gough, mengungkapkan kekuatan pembebasan dari pemahaman skenografi yang diperluas sebagai berikut:

Kami melakukan skenografi dan mereka melakukan kami. Peran kami berubah dengan skenario ini. Lingkungan bersekongkol dan berkolusi untuk membangun skenario untuk tindakan kita, dan situs, tempat dan lokasi ditumbangkan, dikooptasi, diduduki, diterjemahkan dan dimutasi untuk kebutuhan pertunjukan kita. Semua yang kami lakukan dan hampir semuanya memahami formasi pemandangan lanskap, situs, dan latar tetapi juga cara membangun lingkungan fisik, persepsi, dan emosional dari/untuk acara tersebut.

Apa yang mendasari penjelasan ini adalah mobilisasi teori-teori yang berusaha untuk bergerak melampaui pemikiran biner, untuk mengatasi pemisahan antara “objektif” seperti dalam pengamatan visual yang jauh dan tanpa tubuh, dan “subyektif” seperti dalam partisipasi dan pengalaman seni dan kreativitas bersama segala macam acara.

Seseorang dapat berbicara tentang generasi baru seniman dan akademisi yang bergabung untuk mencari dan mengembangkan cara baru dan alternatif untuk memperhitungkan perbedaan, posisi, dan kekakuan ilmiah. Sikap ini diwujudkan dalam karya kunci baru-baru ini, Scenography Expanded: An Introduction to Contemporary Performance Design (2017), sebuah antologi yang diedit oleh pakar skenografi Joslin McKinney dan Scott Palmer.

Di antara pendekatan teoretis yang ditemukan di dalamnya dapat disebutkan pengaruh, teori materialis dan pasca-manusia baru, semua digunakan untuk menekankan materi, pertemuan multi-lipat dan pengalaman seperti dalam dimensi kejadian skenografis yang dirasakan dan diproduksi bersama.

Untuk sejarah seni, saya menyarankan akan sangat menarik untuk terlibat dengan pendekatan McKinney dan Palmer terhadap pengalaman peristiwa seni yang terletak dan diwujudkan. Mereka menekankan bahwa

cara-cara di mana skenografi menarik perhatian penonton melalui organisasi dan transformasi ruang, melalui pemilihan dan manipulasi gambar dan melalui aksi bahan skenografi itu sendiri – seringkali tidak langsung dan miring; pengalaman atau serangkaian potensi daripada pesan tunggal.

Scenography Expanded tidak hanya menyediakan aplikasi yang berguna dari teori non-representasional, tetapi juga membuka untuk menerapkan pendekatan skenografi pada objek studi sejarah seni, seperti intervensi artistik dalam pengaturan perkotaan atau seni instalasi imersif.

Penerapan pendekatan ini dicontohkan dalam artikel seniman dan ahli studi warisan kritis Alda Terracciano “Seni Instalasi dan Masalah Gentrifikasi: Menjelajahi skenografi yang diperluas dari Pintu Zelige di Jalan Golborne” termasuk dalam edisi khusus ini.

Sementara instalasi imersif membahas masalah gentrifikasi di London, Terracciano melihat ke dalam dramaturgi skenografinya, dengan fokus khusus pada keterlibatan peserta dalam proses desain. Hal ini menunjukkan bagaimana desain skenografi partisipatif tidak hanya berhasil memberdayakan peserta masyarakat lokal di masa sulit, tetapi juga dapat mengekspos dan membantu operasi kontra gentrifikasi.

Dengan memobilisasi teori skenografi, Terracciano secara konstruktif berkontribusi untuk mengatasi ortodoksi akademis yang membagi perspektif orang dalam dan orang luar, untuk memperdebatkan pentingnya seni dalam masyarakat yang diperebutkan. Penempatan Terracciano tentang dirinya sebagai seorang sarjana dan seniman, dalam konteks skenografi, bukan bias yang mendiskualifikasi,

Penting untuk dicatat bahwa gagasan skenografi yang diperluas telah disambut dengan kritik (sangat sejalan dengan apa yang terjadi pada konsep performativitas) bahwa jika suatu konsep dapat diterapkan pada segala hal, ia akan kehilangan kejelasan akademisnya. Masalah ini sebenarnya sudah diatasi pada tahun 2005, oleh sejarawan seni Magdalena Holdar, ketika dia menunjukkan “jika seluruh dunia adalah panggung, yang kita lihat hanyalah skenografi.”

Pada bagian berikutnya, saya akan memperkenalkan teori skenografi yang dikembangkan baru-baru ini oleh sarjana skenografi Rachel Hann, yang menanggapi masalah konseptual dengan skenografi yang diperluas.