Sejarah Teater Dokumenter AS dalam Tiga Tahap – Secara umum, teater dokumenter Amerika (juga kadang-kadang disebut dokudrama, etnodrama, teater verbatim, teater pengadilan, teater saksi, atau teater fakta) adalah pertunjukan yang biasanya dibangun oleh individu atau kolektif seniman dari bahan sejarah dan/atau arsip.

toscanaspettacolo

Sejarah Teater Dokumenter AS dalam Tiga Tahap

toscanaspettacolo – Seperti transkrip persidangan, wawancara tertulis atau rekaman, pelaporan surat kabar, gambar visual atau rekaman video pribadi atau ikonik, dokumen pemerintah, biografi dan otobiografi, bahkan makalah akademis dan penelitian ilmiah.

Saya menemukan tiga momen penting inovasi dalam bentuk, isi, dan tujuan pertunjukan dokumenter selama 100 tahun terakhir sejarah dan praktik teater Amerika. Yang pertama ditandai dengan karya yang dihasilkan di bawah naungan Proyek Teater Federal (1935-1939), khususnya “koran hidup”, sebuah bentuk yang dipinjam dari agitprop dan teater pekerja di Eropa Barat dan Rusia.

Sementara isi dari drama dokumenter Amerika awal ini diambil dari kehidupan sehari-hari, khususnya pengalaman imigran kelas pekerja generasi pertama dan kedua, bentuknya jelas modernis, merangkul kolase, montase, ekspresionisme, dan minimalisme dalam hubungan simbiosis dengan bentuk baru seni visual, sinema awal, dan komposisi musik atonal.

Baca Juga : Teater Monroe Dibuka Kembali Untuk Acara Publik Setelah Renovasi

Drama-drama ini terkadang dibangun dengan masukan dari komunitas di mana seniman-pekerja ditempatkan sebagai bagian dari FTP dan Administrasi Kemajuan Pekerjaan. Tetapi sebagian besar seniman membuat dan menampilkannya sebagai layanan edukatif atau budaya, menggunakan teknik yang mungkin atau mungkin tidak beresonansi dengan penonton yang mencerminkan cerita atau karakter yang digambarkan. Ketegangan antara konten etnografi dan bentuk artistik modern atau postmodern ini tetap menjadi ciri khas pertunjukan dokumenter, baik yang ditentukan oleh fitur atau praktik.

Jika kita menandai dimulainya sejarah pertunjukan dokumenter Amerika di awal 1930-an, mudah untuk melihat sentralitas krisis sosial dan politik pada fokus konten dan properti estetikanya.

Pada garis waktu ini, momen kunci kedua perkembangan terjadi pada akhir 1960-an, ketika gerakan Hak Sipil, Perang Vietnam, pergolakan ekonomi global, dan media massa televisual yang baru dominan mengundang atau memaksa generasi baru kolektif teater untuk mengeksplorasi, menggunakan , dan meledakkan sifat formal dan estetika dokumenter.

Perusahaan seperti Teater Hidup , Teater Terbuka , Teater Roti dan Boneka , Teatro Campesino , dan San Francisco Mime Troupemempertanyakan media dominan dan narasi negara seputar penindasan ekonomi dan sosial, demokrasi, kesetaraan, dan supremasi hukum.

Mata pelajaran ini tidak sepenuhnya baru bagi pembuat teater. Pada abad ke-19, seniman dalam genre naturalisme dan realisme yang muncul juga merupakan reformis sosial dan mengambil inspirasi baik dalam isi maupun bentuk dari pengalaman hidup dan perjuangan sosial/politik orang-orang “biasa”, sejarah pribadi mereka, dan lingkungan mereka.

Tetapi pada tahun 1960-an dan 70-an, ketika definisi tradisional tentang rumah, keluarga, bangsa, dan ciptaan diperebutkan dengan semangat baru, energi bergeser dari drama dan ruang teater yang terstruktur dan diproduksi secara konvensional menuju peristiwa yang tidak terbatas dan tidak tertulis (“kejadian”) juga sebagai instalasi multimedia yang sangat terkontrol dan karya berdurasi panjang yang menguji kemampuan fisik seniman dan penonton. Pada saat yang sama dorongan untuk membuat dunia teater dari kehidupan nyata, pengalaman, dan tempat berkembang menjadi lebih mentah,

Peralihan ke artis sebagai bahan sumber ini menandai perkembangan sejarah ketiga dalam teater dokumenter Amerika, khususnya dalam karya Anna Deavere Smith. Dalam karya Smith, keunggulan tertulis, dokumen arsip mengambil kursi belakang untuk bahan-bahan berbasis wawancara yang dikumpulkan seniman.

Smith juga berfungsi sebagai performer, menghadirkan tubuh dan suara yang dipelajari dengan susah payah dan setia (lintas ras, etnis, dan gender) menggunakan tubuhnya sendiri sebagai tabula rasa, mengaktifkan pertanyaan baru tentang kebenaran dan keaslian.

Seniman lain pada akhir 1980-an, awal 1990-an, termasuk Tim Miller, Holly Hughes , Spalding Gray, Karen Finley, dan kolektif Pomo Afro Homos, menceritakan lebih banyak kisah pribadi tentang pembentukan identitas, perjuangan melawan ideologi agama yang menindas, hierarki sosial yang diskriminatif, dan sistem politik yang tidak adil.

Dramaturgi dari dokumenter monolog ini sering menggemakan organisasi kolase dan elemen ekspresionistis dari surat kabar hidup tahun 1930-an, menghindari pendekatan realistis terhadap waktu dan tempat. Sebaliknya, realitas emosional pemain membentuk alur cerita dan pengalaman penonton tentang sejarah sosial saat bertemu dengan kehidupan individu.

Mungkin naskah yang paling menonjol dari era ketiga ini adalah The Laramie Project (2000), sebuah drama tiga babak yang mengambil pembunuhan mahasiswa Matthew Shepard sebagai peristiwa katalisnya.

Kami melihat sejarah konstruksi drama pada saat pembukaannya, ketika anggota perusahaan menggambarkan bagaimana mereka melakukan perjalanan dengan sutradara/penulis Moises Kaufman dari New York City ke Laramie, Wyo., di mana mereka melakukan wawancara dengan anggota masyarakat setelah adanya anti- kejahatan kebencian gay yang membawa perhatian internasional ke kota AS Barat yang relatif kecil dan terisolasi ini. Menggunakan teknik “moment work” Kaufman, wawancara Tectonic menjadi inti dari naskah mereka.

Kaufman telah mengembangkan “kerja momen” untuk karya teater verbatim sebelumnya, Ketidaksenonohan Bruto: Tiga Percobaan Oscar Wilde , yang menggelar tiga persidangan yang akhirnya membawa tuntutan hukuman Wilde atas ketidaksenonohan (diturunkan dari sodomi).

Sementara drama itu, diinformasikan oleh investasi dalam mengungkap homofobia dalam domain hukum dan sosial, meneruskan gagasan bahwa penuntutan Wilde adalah kegagalan keadilan, itu juga mendramatisasi bagaimana kesombongan Wilde, hak rasial dan kelas, dan selera berkontribusi pada kejatuhannya dari publik. anggun dan selebriti. Drama itu bahkan menjadi tuan rumah debat di atas panggung tentang peran artis dan sejarawan untuk memerangi, mengungkapkan, atau mengabaikan ketidakadilan sosial.

Sementara kepenulisan Kaufman adalah tunggal di Gross Indecency , ia menempatkan ansambel akting, yang ia sebut “narator,” sebagai negosiator sentral dari gagasan kompleks drama itu tentang seksualitas, estetika, dan otoritas.

Namun dalam The Laramie Project , para aktor menjadi rekan penulis yang bekerja sebagai pemain dan lawan bicara, dan struktur dramaturgi sentral drama itu adalah tiga kali lipat tindakan menyaksikan, mengingat, dan bersaksi.

Meta-teater semacam itu—mengungkapkan mekanisme proses pengumpulan, penciptaan, dan pertunjukan teater—bukanlah fitur baru atau tunggal dari drama dokumenter. Dengan kesuksesan dan pengaruh The Laramie Project, bagaimanapun, itu telah menjadi kesombongan estetika sentral dari karya yang dibangun dari wawancara, terutama jika wawancara tersebut dilakukan oleh seniman yang sama yang kemudian membangun dan menampilkan naskah dokumenter.

Namun, seperti yang dicatat oleh Carol Martin, seorang profesor di NYU, dalam beberapa buku dan esai tentang apa yang dia sebut sebagai “teater nyata”, teater dokumenter Amerika memperoleh lebih banyak perhatian publik untuk subjek yang disajikannya daripada inovasi estetika atau kritiknya kompleksitas.

Sementara banyak seniman yang bekerja di domain ini berharap untuk mempertanyakan pemahaman bersama tentang istilah-istilah seperti “nyata” dan “fakta,” untuk Martin dan kritikus dan sejarawan lainnya, interogasi semacam itu ada pada tingkat yang berbeda berdasarkan sejauh mana pembuat teater dokumenter menghubungkan mereka politik pertunjukan hingga estetikanya.

Dalam bukunya Dramaturgy of the Real on the World Stage tahun 2014 , Martin berpendapat seniman yang bekerja di “teater yang nyata,” sering kali di luar AS, melakukan pemeriksaan yang luas dan sadar diri tentang bagaimana teater “berpartisipasi dalam obsesi budaya yang lebih besar dengan menangkap ‘nyata’ untuk konsumsi, bahkan sebagai apa yang kita memahami sebagai nyata terus direvisi dan diciptakan kembali.

Martin meninggalkan kita dengan pertanyaan kunci tentang kapan dan bagaimana, bahkan jika kita, sebagai seniman atau penonton, dapat “secara pasti menentukan di mana realitas berhenti dan representasi dimulai.”

Pada saat kontemporer, ketika kekaburan antara yang nyata dan yang terwakili terjadi setiap hari, sistemik, dan menyeluruh, perusahaan seperti Civilians, yang menyebut karyanya sebagai “teater investigasi,” sengaja menghindari label “dokumenter,” dengan alasan teater mereka mengajukan lebih banyak pertanyaan daripada menjawab, tidak menekan agenda politik atau aksi penonton tertentu, dan merangkul perangkat teater seperti musik dan tarian untuk mengungkap dimensi absurditas, hiperbola, dan non-linearitas—alat penting untuk memahami kekuatan sosial, politik, dan budaya kompleks yang membentuk kehidupan kita sehari-hari.

Momen baru dalam perkembangan teater dokumenter ini ditandai dengan perpaduan antara urgensi, intensitas, dan hibriditas. The Civilians, misalnya, menyampaikan konten mereka di berbagai platform media, termasuk namun tidak terbatas pada teater dan konser, termasuk melalui podcast.

Yang terakhir menerangi dimensi aural komunikasi yang teater dokumenter lebih luas mengeksplorasi (atau kembali ke). Dalam lima tahun terakhir, platform cerita berbasis audio dan acara khusus situs (seperti tur jalan kaki bernarasi, podcast dan drama smartphone, bahkan permainan mobil), telah memperluas dimensi sehari-hari dari “panggung” teater dan kinerja serta resepsinya.

Dengan latar belakang ini, kita dapat melihat mengapa perdebatan tentang apakah kategori “dokumenter” adalah genre formal atau serangkaian praktik dan politik telah bergejolak di antara pembuat film selama beberapa dekade.

Kebangkitan dan proliferasi reality TV, teater yang dirancang, dan sekarang podcasting atau cerita audio serial telah mengintensifkan diskusi ini di berbagai bidang dan industri. Ditawarkan sebagai penangkal drama naskah yang tenang di mana kontrol naratif ada di tangan penulis atau tim penulis, reality TV telah dipasarkan sebagai tanpa filter dan murni, mengungkap aliran emosi yang tersedia dalam aliran kehidupan sehari-hari yang berisiko dan tidak terkendali.

Sejak awal 2000-an, teater yang dirancang, yang mencakup praktik-praktik yang memiliki banyak nama di era sebelumnya, telah disebut-sebut membawa (atau mengembalikan) demokrasi ke ruang latihan, menyetarakan teks tertulis dalam proses pembuatan teater dan memungkinkan seniman dari semua latar belakang dan keterampilan untuk menjadi penulis naskah pertunjukan, mengubah konvensi naratif untuk menceritakan kisah ide, individu, atau peristiwa apa pun.

Pertunjukan semacam ini dapat dibangun oleh kolektif seniman, tetapi juga dapat diakses oleh komunitas non-seniman, sehingga menggeser otoritas estetika kepada mereka yang memiliki pengalaman langsung atas pelatihan artistik.

Desakan dua kali lipat untuk mempertanyakan dan membentuk realitas memberi teater dokumenter karakternya yang unik, apakah seseorang memprioritaskan konten atau bentuknya.

Pertama, dengan mendramatisasi aspek-aspek yang kurang dikenal atau kontra-narasi dari pengalaman yang diperebutkan atau dianggap stabil, teater dokumenter meresahkan apa yang kami pikir kami ketahui dalam upaya untuk menjungkirbalikkan hak istimewa, membalikkan margin dan pusat, dan menginterogasi struktur otoritas.

Kedua, teater menawarkan kesempatan unik untuk pengalaman tubuh-ke-tubuh di ruang materi bersama, yang menjadikannya seni yang rumit dan berbahaya apa pun bentuknya.

Sementara teater hanya bisa menjadi faksimili dari yang nyata, untuk menciptakan dunia dan menghuninya adalah tindakan imajinasi dan perlawanan yang kuat. Akibatnya, seniman dokumenter mendapat sorotan dan kritik publik tertentu karena pengaruh mereka terhadap pemilihan, bentuk, dan penerimaan karya mereka.

Paradoks teater dokumenter sebagai nyata dan representasional, multivokal namun jelas, langsung, dan koheren, kritis terhadap kebenaran terpadu namun dapat dipercaya dan menarik, adalah bagian dari sejarahnya yang kompleks, inovatif, dan terus berkembang.