Teatro di San Carlo, ItaliaDiresmikan pada tahun 1737 oleh Raja Bourbon Charles III dari Napoli, pada hari upacara penamaannya, Teatro di San Carlo menjadi gedung opera tertua dan salah satu terbesar di Italia.

Teatro di San Carlo, Italia

toscanaspettacolo – Bertetangga dengan Piazza del Plebiscito dan terhubung ke Istana Kerajaan, dirancang oleh Giovanni Antonio Medrano, seorang arsitek militer, dan mantan direktur San Bartolomeo, Angelo Carasale adalah bagian arsitektur kuno ini.

Baca Juga : Ulasan Tentang Teater Farnese di Italia

Sejarah

Raja Charles III dari Spanyol memerintah Napoli dan Sisilia sebagai Charles dari Bourbon dari tahun 1734 hingga 1759. Auld lang syne, Teatro San Bartolomeo adalah gedung opera abad ke-17 yang perlu dilepaskan.

Karena seni dipandang sebagai hadiah bagi massa, Raja menugaskan sebuah novel, gedung opera agung yang kemudian dikenal sebagai Teatro di San Carlo.

Arsitektur

Dibangun dengan biaya 75.000 dukat, auditorium berbentuk tapal kuda ini sudah lama berdiri. Mampu menampung hampir 1.739 kursi, rumah megah ini juga dilengkapi sebuah kotak kerajaan untuk sepuluh orang. Tempat duduk ini disusun dalam enam tingkat dan 184 kotak dalam sebuah aula yang panjangnya 28,6 meter dan lebar 22,5 meter. Terakhir, karena ruangannya yang berdiri, Teatro di San Carlo dapat menampung lebih dari 3000 orang.

Royal Opera House adalah contoh klasik dari Arsitektur Neoklasik Italia. Dilambangkan dengan kemegahan skala karena tiang setinggi enam kaki, pelapis biru Lucallan dan panoplies emas menghiasi gedung opera. Taman dan kepala menghilangkan rusticasi herculean di tingkat yang lebih rendah sedangkan serangkaian relief yang menandakan musik dan puisi muncul di tingkat atas.

Seperti kapur dan keju, tiang-tiang ionik yang elegan melindungi jendela besar salon di atas balkon. Gedung opera memiliki tiga tangga menuju ruang depan yang kemudian membentang di sepanjang bagian depan rumah.

Karena gedung opera tidak memiliki fasad yang luar biasa, salah satu langkah yang diambil oleh Jenderal Napoleon, Joachim Murat, sementara tidak berusaha untuk mendapatkan aklamasi dari hoi polloi-nya, adalah kompetisi yang diadakan untuk membuat perubahan di Teatro di San Carlo.

Karena desainnya direncanakan dengan jelas, menandai tontonan favorit Raja-Italia yang diungkapkan dalam istilah revolusioner Prancis, Antonio Niccolini memenangkan kompetisi. Niccolini membuat perubahan pada fasad gedung opera dan menambahkan serambi lengkung bertahtakan motif klasik yang membaginya secara horizontal. Sementara zona atas adalah barisan tiang panjang dari empat belas kolom ionik, bagian bawah mewujudkan lima lengkungan pedesaan yang sangat besar. Ada panel dinding dari patung relief di atas lengkungan ini.

Itu pasti pada hari yang menentukan, tanggal tiga belas Februari 1816, ketika kebakaran terjadi di tengah-tengah gladi resik untuk pertunjukan balet. Seperti anak panah dari busur, api dengan cepat menghancurkan sebagian besar bangunan. Dinding luar adalah satu-satunya sisa yang tidak terpengaruh karena kebakaran.

Putra Raja Charles III, Raja Ferdinand IV memerintahkan untuk membangun kembali gedung opera dalam kurun waktu sepuluh bulan dengan menggunakan jasa Antonio Niccolini. Sebagai tanda penghormatan terhadap rencana Medrano, Niccolini mempertahankan auditorium tradisional berbentuk tapal kuda.

Aula memiliki dimensi yang mirip dengan yang lama. Itu juga memiliki 184 kotak yang diatur dalam enam tingkatan dan satu kerajaan juga. Panggung diperpanjang. (33,1 mx 34,4 m). Niccolini memperbaiki bagian dalam relief yang menggambarkan “Waktu dan Jam”. Langit-langit fresco tengah dihiasi oleh Giuseppe Cammarano dengan lukisan Apollo yang mempersembahkan kepada Minerva penyair terhebat di dunia.

Di bawah Niccolini, putranya Fausto, dan Francesco Maria del Giudice, gedung opera ini direnovasi di mana interiornya menggabungkan warna tradisional yang diubah-emas dan merah pada tahun 1844.

Selama tahun 1872, Verdi mengusulkan pembangunan lubang orkestra. Selain itu, pemasangan listrik pada tahun 1890, yang mengarah pada penghapusan lampu gantung pusat dan pembuatan foyer baru, teater tidak mengalami perubahan yang monumental.

Pada saat Perang Dunia II, Teatro di San Carlo dirusak oleh bom. Peter Francis dari Artileri Kerajaan mengatur perbaikan serambi yang bobrok setelah pembebasan Napoli pada Oktober 1943.

Pada awal abad ke-21, gedung opera mulai kuno karena mesin panggungnya yang sudah ketinggalan zaman. Sebagai tanggapan, selama enam bulan pada tahun 2008 dan 2009, Pemerintah Daerah Campania mengkapitalisasi renovasi €67 juta yang terdiri dari pembangunan aula latihan baru dan pembenahan dekorasi.

Akustik

Memiliki volume hampir 14.000 m3 tanpa menyertakan ruang udara sedalam 2,3 m di atas kanvas karya Cammarano, volume rumah panggung adalah sekitar 27.000 m3. Lubang orkestra yang dapat ditutup sepenuhnya untuk memperpanjang lantai panggung memiliki panjang melintang rata-rata 15,8 m dan lebar sepanjang garis tengah, dari panggung ke pagar, 7,5 m. Itu dapat diberikan variabel yang digantung untuk pertunjukan opera atau balet.

Kembali pada hari, ketika instrumen ilmiah yang akurat tidak tersedia, ahli akustik telinga terlatih digunakan untuk merasakan karakter akustik ruangan. Itu dilakukan dengan mendengarkan respon kandang terhadap tepuk tangan.

Namun, karena kemajuan teknologi modern, sistem respons impuls digunakan, yang memungkinkan penangkapan ‘tanda tangan akustik’. Studi tersebut mengungkapkan bahwa Teatro di San Carlo memiliki karakter akustik yang mirip dengan gedung opera kolosal bergaya Italia. Misalnya La Scala di Milan.