Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Pentas Commedia Dell’Arte – Dellarte Commedia merupakan wujud awal pentas profesional, yang berawal dari Italia, yang terkenal di Eropa dari era ke- 16 sampai ke- 18. Commedia dellarte tadinya disebut komedi Italia dalam bahasa Inggris serta pula diketahui sebagai commedia alla maschera, commedia improvviso, serta commedia dellarte allimprovviso.

toscanaspettacolo

Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Pentas Commedia Dell’Arte

toscanaspettacolo – Ciri khusus commedia dell’arte adalah lazzi. Pintu masuk dan keluar karakter ditulis. Sebuah lazzo adalah lelucon atau “sesuatu yang bodoh atau cerdas”, biasanya dikenal para pemain dan sampai batas tertentu rutin scripted. Karakteristik lain dari commedia dell’arte adalahpantomim , yang banyak digunakan oleh karakter Arlecchino (Harlequin).

Kepribadian dari commedia umumnya menggantikan jenis sosial serta kepribadian persediaan yang senantiasa, semacam orang berumur yang bego, pelayan yang licik, ataupun opsir militer yang penuh dengan keberanian palsu. Karakternya merupakan” sifat jelas” yang dilebih- lebihkan, semacam dokter yang ketahui segalanya bernama Il Dottore, seseorang pria tua tamak bernama Pantalone, ataupun ikatan sempurna semacam Innamorati.

Baca Juga : Teater Kontemporer Italia Menjadi Penampilan Terbaik Dalam Dunia Seni

Banyak rombongan dibentuk untuk menampilkan commedia dell’arte , termasuk I Gelosi (yang memiliki aktor seperti Isabella Andreini, dan suaminya Francesco Andreini ), Confidenti Troupe, Desioi Troupe, dan Fedeli Troupe. Commedia dell’arte sering dilakukan di luar panggung atau di area populer seperti piazza. Bentuk teater berasal dari Italia, tetapi menyebar ke seluruh Eropa dan bahkan ke Moskow.

The Commedia usul mungkin terkait dengan karnaval di Venesia, di mana, oleh 1570, penulis / aktor Andrea Calmo telah menciptakan karakter Il Magnifico, prekursor ke vecchio (orang tua) Pantalone. Dalam skenario Flaminio Scala , misalnya, Il Magnifico bertahan dan dapat dipertukarkan dengan Pantalone, hingga abad ketujuh belas. Sementara karakter Calmo (yang juga termasuk Capitano Spanyol dan tipe dottore ) tidak bertopeng, tidak pasti pada titik mana karakter tersebut mengenakan topeng.

Namun, hubungannya dengan karnaval (periode antara Epiphany dan Rabu Abu) akan menyarankan bahwa masking adalah konvensi karnaval dan diterapkan di beberapa titik. Tradisi di Italia Utara berpusat di Mantua, Florence, dan Venesia, di mana perusahaan-perusahaan besar berada di bawah perlindungan berbagai adipati.

Tradisi Neapolitan muncul di selatan dan menampilkan tokoh panggung terkemuka Pulcinella . Pulcinella telah lama diasosiasikan dengan Napoli dan diturunkan menjadi berbagai jenis di tempat lain—yang paling terkenal sebagai karakter boneka Punch (dari pertunjukan Punch dan Judy eponymous ) di Inggris.

Meskipun Commedia dell’arte berkembang di Italia selama periode Mannerist , ada tradisi lama yang mencoba membangun anteseden sejarah di zaman kuno. Meskipun dimungkinkan untuk mendeteksi kesamaan formal antara commedia dell’arte dan tradisi teater sebelumnya, tidak ada cara untuk memastikan asal usulnya. Beberapa tanggal asal ke periode Republik Romawi ( tipe Plautine ) atau Kekaisaran ( Atellan Farces ). The Atellan Farces of the Roman Empire menampilkan “tipe” kasar yang mengenakan topeng dengan fitur yang terlalu dibesar-besarkan dan plot improvisasi.

Beberapa sejarawan berpendapat bahwa karakter stok Atellan, Pappus, Maccus+Buccus, dan Manducus, adalah versi primitif dari karakter Commedia Pantalone , Pulcinella , dan il Capitano. Catatan yang lebih baru membangun tautan ke jongleur abad pertengahan, dan prototipe dari moralitas abad pertengahan, seperti Hellequin (sebagai sumber Harlequin, misalnya).

Pertunjukan commedia dell’arte pertama yang direkam datang dari Roma pada awal tahun 1551. Commedia dell’arte dilakukan di luar ruangan di tempat-tempat sementara oleh aktor profesional yang berkostum dan bertopeng, berbeda dengan commedia erudita , yang ditulis komedi, disajikan di dalam ruangan oleh aktor yang tidak terlatih dan tidak bertopeng. Pandangan ini mungkin agak meromantisasi sejak pencatatan menggambarkan Gelosi melakukan Tasso ‘s Aminta , misalnya, dan banyak yang dilakukan di pengadilan bukan di jalan.

Pada pertengahan abad ke-16, kelompok komedi tertentupemain mulai bergabung, dan pada tahun 1568 Gelosi menjadi perusahaan yang berbeda. Sesuai dengan tradisi Akademi Italia, I Gelosi mengadopsi dewa Romawi bermuka dua Janus sebagai lambang mereka . Janus melambangkan baik datang dan perginya rombongan perjalanan ini dan sifat ganda dari aktor yang menyamar sebagai “yang lain”. Gelosi tampil di Italia Utara dan Prancis di mana mereka menerima perlindungan dan perlindungan dari Raja Prancis.

Meskipun fluktuasi Gelosi mempertahankan stabilitas untuk pertunjukan dengan “sepuluh biasa”: “dua vecchi (laki-laki tua), empat innamorati (dua laki-laki dan dua kekasih perempuan), dua zanni , seorang kapten dan servetta (pelayan pelayan)”. Commedia sering tampil di dalam teater atau aula pengadilan, dan juga di beberapa teater tetap seperti Teatro Baldrucca di Florence.

Flaminio Scala, yang pernah menjadi pemain kecil di Gelosi menerbitkan skenario commedia dell’arte sekitar awal abad ke-17, benar-benar dalam upaya untuk melegitimasi bentuk—dan memastikan warisannya. Skenario ini sangat terstruktur dan dibangun di sekitar simetri dari berbagai jenis di duet: dua ZANNI , vecchi , inamorate dan inamorati , dll

Di commedia dell’arte , peran wanita dimainkan oleh wanita, didokumentasikan pada awal tahun 1560-an, menjadikan mereka aktris profesional pertama yang dikenal di Eropa sejak zaman kuno. Lucrezia Di Siena , yang namanya tercantum dalam kontrak aktor dari 10 Oktober 1564, telah disebut sebagai aktris Italia pertama yang diketahui namanya, dengan Vincenza Armani dan Barbara Flaminia sebagai primadona pertama dan aktris pertama yang terdokumentasi dengan baik di Italia ( dan Eropa).

Pada tahun 1570-an, kritikus teater Inggris umumnya merendahkan kelompok tersebut dengan aktor wanita mereka (beberapa dekade kemudian, Ben Jonson merujuk pada salah satu pemain wanita dari commediasebagai “pelacur yang jatuh”). Pada akhir tahun 1570-an, para uskup Italia berusaha untuk melarang artis perempuan namun, pada akhir abad ke-16, aktris menjadi standar di panggung Italia.

Cendekiawan Italia Ferdinando Taviani telah menyusun sejumlah dokumen gereja yang menentang munculnya aktris itu sebagai semacam pelacur, yang pakaiannya yang minim dan gaya hidup yang bebas merusak para pemuda, atau setidaknya menanamkan keinginan duniawi kepada mereka. Istilah negativa puitis Taviani menggambarkan ini dan praktik-praktik lain yang menyinggung gereja, sambil memberi kita gambaran tentang fenomena pertunjukan commedia dell’arte .

Pada awal abad ke-17, komedi zanni bergerak dari pertunjukan jalanan improvisasi murni ke tindakan dan karakter yang ditentukan dan digambarkan dengan jelas. Tiga buku yang ditulis selama 17 century- Cecchini ini [ itu ] Fruti della moderne Commedia (1628), Niccolò Barbieri ‘s La supplica (1634) dan Perrucci ini Dell’arte rapresentativa (1699- “membuat rekomendasi tegas mengenai melakukan praktek.”

Katritzky berpendapat, bahwa sebagai hasilnya, commedia direduksi menjadi akting yang diformulasikan dan bergaya, sejauh mungkin dari kemurnian asal improvisasi satu abad sebelumnya Di Prancis, pada masa pemerintahan Louis XIV , Comedie-Italienne menciptakan repertoar dan menggambarkan topeng dan karakter baru, sambil menghapus beberapa pendahulu Italia, seperti Pantalone.

Penulis naskah drama Prancis, khususnya Moliere , dipetik dari plot dan topeng dalam menciptakan pengobatan asli. Memang, Molière berbagi panggung dengan Comédie-Italienne di Petit-Bourbon , dan beberapa bentuknya, misalnya omelan , adalah turunan dari commedia ( tirata ).

Commedia dell’arte pindah ke luar batas kota ke theatre de la foire , atau teater yang adil, pada awal abad ke-17 karena berkembang ke arah gaya yang lebih pantomim. Dengan pengiriman komedian Italia dari Perancis pada tahun 1697, bentuk transmogrified pada abad ke-18 sebagai genre seperti comédie larmoyante memperoleh daya tarik di Prancis, terutama melalui drama Marivaux . Marivaux sangat melunakkan commedia dengan membawa emosi yang sebenarnya ke atas panggung. Harlequin mencapai lebih menonjol selama periode ini.

Ada kemungkinan bahwa akting improvisasi semacam ini diturunkan dari generasi ke generasi Italia hingga abad ke-17 ketika itu dihidupkan kembali sebagai teknik teater profesional. Namun, seperti yang saat ini digunakan, istilah commedia dell’arte diciptakan pada pertengahan abad ke-18.

Anehnya, commedia dell’arte sama jika tidak lebih populer di Prancis, di mana ia melanjutkan popularitasnya sepanjang abad ke-17 (sampai 1697), dan di Prancislah commedia mengembangkan repertoarnya yang mapan. Commedia berkembang menjadi berbagai konfigurasi di seluruh Eropa, dan setiap negara mengakulturasi bentuk sesuai dengan keinginannya.

Misalnya, pantomim , yang berkembang pada abad ke-18, berasal dari jenis karakter komedi , khususnya Harlequin . Pertunjukan boneka Punch dan Judy , yang populer hingga hari ini di Inggris, didasarkan pada topeng Pulcinella yang muncul di Neapolitanversi formulir. Di Italia, topeng dan plot komedi masuk ke dalam opera buffa , dan plot Rossini , Verdi , dan Puccini .

Selama pendudukan Napoleon di Italia, penghasut reformasi dan kritikus pemerintahan Kekaisaran Prancis (seperti Giacomo Casanova ) menggunakan topeng karnaval untuk menyembunyikan identitas mereka sambil mengobarkan agenda politik, menantang aturan sosial, dan melontarkan hinaan dan kritik terang-terangan kepada rezim. Pada tahun 1797, untuk menghancurkan gaya karnaval dadakan sebagai platform partisan, Napoleon melarang commedia dell’arte. Itu tidak dilahirkan kembali di Venesia sampai 1979 karena ini.

Compagnie , atau perusahaan, adalah sekelompok aktor, yang masing-masing memiliki fungsi atau peran tertentu. Aktor berpengalaman dalam sejumlah besar keterampilan, dengan banyak yang bergabung dengan rombongan tanpa latar belakang teater. Beberapa adalah dokter, yang lain pendeta, yang lain tentara, terpikat oleh kegembiraan dan prevalensi teater di masyarakat Italia.

Aktor diketahui berpindah dari grup ke grup “dengan status pinjaman”, dan perusahaan akan sering berkolaborasi jika disatukan oleh satu pelindung atau tampil di lokasi umum yang sama. Anggota juga akan terpecah untuk membentuk kelompok mereka sendiri, seperti yang terjadi pada Ganassa dan Gelosi.

Ini compagnie perjalanan di seluruh Eropa dari periode awal, dimulai dengan Soldati , saat itu, Ganassa, yang melakukan perjalanan ke Spanyol, dan terkenal karena bermain gitar dan bernyanyi tidak pernah terdengar lagi dan rombongan terkenal dari Zaman Keemasan (1580–1605): Gelosi , Confidenti , Accessi.

Nama-nama yang menandakan keberanian dan usaha ini diambil dari nama-nama akademi—dalam arti tertentu, untuk memberikan legitimasi. Namun, setiap rombongan memiliki kesan (seperti lambang) yang melambangkan sifatnya. Gelosi, misalnya, menggunakan wajah berkepala dua dewa Romawi Janus , untuk menandakan kedatangan dan kepergiannya dan hubungannya dengan musim Karnaval, yang terjadi pada bulan Januari. Janus juga menandakan dualitas aktor, yang memainkan karakter atau topeng, sambil tetap menjadi diri sendiri.

Hakim dan ulama tidak selalu menerima perjalanan yang compagnie (perusahaan), terutama selama periode wabah, dan karena sifat keliling mereka. Aktor, baik pria maupun wanita, dikenal telanjang hampir, dan alur cerita biasanya turun ke situasi kasar dengan seksualitas terbuka, dianggap tidak mengajarkan apa-apa selain “cabul dan perzinahan dari kedua jenis kelamin” oleh Parlemen Prancis.

Istilah vagabondi digunakan mengacu pada comici , dan tetap menjadi istilah yang menghina sampai hari ini ( vagabond). Hal ini mengacu pada sifat nomaden dari rombongan, sering dipicu oleh penganiayaan dari Gereja, otoritas sipil, dan organisasi teater saingan yang memaksa perusahaan untuk berpindah dari satu tempat ke tempat lain.

Sebuah rombongan sering kali terdiri dari sepuluh penampil dari tipe bertopeng dan tidak bertopeng yang sudah dikenal, dan termasuk wanita. Perusahaan akan mempekerjakan tukang kayu, ahli alat peraga, pelayan, perawat, dan pembisik, yang semuanya akan bepergian dengan perusahaan.

Mereka akan bepergian dengan kereta besar yang sarat dengan persediaan yang diperlukan untuk gaya nomaden mereka, memungkinkan mereka untuk berpindah dari satu tempat ke tempat lain tanpa harus khawatir tentang kesulitan relokasi. Sifat nomaden ini, meskipun dipengaruhi oleh penganiayaan, juga sebagian besar disebabkan oleh kelompok-kelompok yang membutuhkan penonton baru (dan berbayar).

Baca Juga : 3 Tempat Teater Produksi Terpopuler Asal Chicago

Mereka akan memanfaatkan pameran dan perayaan publik, paling sering di kota-kota kaya di mana kesuksesan finansial lebih mungkin terjadi. Perusahaan juga akan menemukan diri mereka dipanggil oleh pejabat tinggi, yang akan menawarkan perlindungan sebagai imbalan untuk tampil di tanah mereka untuk jangka waktu tertentu.

Perusahaan sebenarnya lebih suka untuk tidak tinggal di satu tempat terlalu lama, sebagian besar karena takut tindakan itu menjadi “basi.” Mereka akan pindah ke lokasi berikutnya saat popularitas mereka masih aktif, memastikan kota-kota dan orang-orang sedih melihat mereka pergi, dan akan lebih mungkin untuk mengundang mereka kembali atau membayar untuk menonton pertunjukan lagi jika rombongan itu kembali.

Harga tergantung pada keputusan rombongan, yang dapat bervariasi tergantung pada kekayaan lokasi, lama tinggal, dan peraturan yang ditetapkan pemerintah untuk pertunjukan dramatis.