Aturan yang Harus Dipatuhi Setiap Orang Teater – Teater penuh dengan tradisi, ritual, dan takhayul yang menambah mistisisme dan magisnya. Selama berabad-abad, banyak kebiasaan telah menjadi bagian yang tidak diragukan lagi dari bisnis yang kami sebut pertunjukan.

toscanaspettacolo

Aturan yang Harus Dipatuhi Setiap Orang Teater

toscanaspettacolo – Sementara sebagian besar tahu itu “nasib buruk untuk mengatakan keberuntungan pada malam pembukaan” (atau pernah), kami menggali sejarah teater untuk menggali asal-usul aturan ini.

Mengapa nasib buruk untuk mengatakan “keberuntungan” kepada seorang aktor? Beberapa thespians percaya ada hantu teater atau peri yang suka membuat kerusakan dengan membuat kebalikan dari apa yang Anda inginkan terjadi.

Frasa seperti “patahkan kaki” dan “merde” dimaksudkan untuk membingungkan peri teater ini dan mengalahkan cara mereka yang keras kepala. Keinginan untuk sesuatu yang buruk akan menghasilkan sesuatu yang baik dari mereka.

Tapi mengapa secara khusus ingin “mematahkan kaki?” Penjelasan yang diterima secara luas adalah bahwa “kaki” yang dimaksud bukanlah embel-embel manusia, melainkan tirai yang menggantung di sayap, menutupi bagian belakang panggung.

Patah kaki berarti Anda telah menembus penghalang ini dan berhasil mencapainya di atas panggung! Beberapa bukti menunjukkan frasa ini lahir dengan vaudeville awal ketika para pemain menunggu di belakang panggung dan diputuskan pada saat itu apakah tindakan mereka akan dilanjutkan pada pertunjukan itu. Jika mereka dikirim, kaki mereka patah. (Kemudian mereka hanya harus berhati-hati terhadap kailnya.)

Baca Juga : Panduan Utama Tempat Duduk Teater Untuk Acara

Teori lain mendukung bahwa “patah kaki” berjalan lebih jauh ke belakang, mungkin ke Elizabethan Inggris, di mana penonton membuang uang ketika mereka menikmati pertunjukan (buah dan sayuran untuk yang buruk). Aktor harus membungkuk untuk mengumpulkan hadiah mereka, sehingga mematahkan garis kaki mereka. Uang = Patah kaki = Sukses.

Jangan bersiul di teater

Pada 1600-an, teater mulai menggunakan mekanisme untuk menerbangkan pemandangan, alat peraga, dan terkadang aktor. Rigging sistem terbang teater sangat mirip dengan banyak kapal layar. Jadi hanya masalah waktu sebelum pelaut menemukan pekerjaan di kru teater.

Di laut, pelaut berkomunikasi satu sama lain melalui kode bersiul. Ketika mereka mulai bekerja di teater, alat komunikasi ini mengikuti. Kombinasi peluit tertentu bisa berarti instruksi untuk menaikkan atau menurunkan pemandangan.

Jika seorang aktor kebetulan melintasi panggung bersiul, operator sistem fly mungkin dengan mudah mengacaukan lagu mereka untuk isyarat jelas berbahaya bagi siapa pun di bawahnya yang mungkin dihancurkan oleh perubahan adegan yang dieksekusi secara salah. Terlepas dari munculnya headset (dan fakta bahwa kita tidak lagi bersiul) tradisi adalahtradisi.

Jangan pernah menyebut ” Macbeth” di teater.

Bahkan membisikkan nama salah satu drama paling berdarah William Shakespeare di dalam teater adalah hal yang paling tabu. Bahkan, untuk melakukannya akan meningkatkan kemarahan sebagian besar teater rakyat menjadi panik.

Ada berbagai spekulasi mengapa penyebutan nama lakon di teater dianggap membawa sial. Satu kemungkinan asal usul takhayul ini berasal dari mantra tiga penyihir di Macbeth. Diyakini bahwa Shakespeare mengadaptasi mantra-mantra ini dari buku-buku ilmu hitam yang sebenarnya. Hal ini membuka drama tersebut untuk kekuatan kegelapan yang seharusnya mengganggu produksi dari apa yang sekarang disebut sebagai “The Scottish Play.”

Teori lain mengklaim bahwa aktor yang memerankan Macbeth dalam produksi aslinya meninggal dalam kecelakaan, dan Shakespeare sendiri harus menggantikannya. Diyakini bahwa semua produksi berikutnya sekarang dihantui oleh aktor ini dan nasibnya yang menyedihkan.

Jika Anda membuat kesalahan dengan mengatakan “Macbeth ” di teater, ada beberapa kutukan untuk menangkal malapetaka. Pergi ke luar teater, berputar dalam lingkaran tiga kali dan meludah.

Penangkal lain: Ucapkan baris apa pun dari Two Gentlemen of Verona (dianggap sebagai permainan keberuntungan) atau baris ini dari A Midsummer Night’s Dream : “Jika kita bayangan telah tersinggung, pikirkan tetapi ini dan semua ini diperbaiki, bahwa Anda hanya tertidur di sini, sementara ini penglihatan memang muncul.”

Hindari menempatkan bulu merak di atas panggung.

Mengapa sedikit bulu hias yang indah membawa sial dalam produksi teater? Pola pada bulu merak menciptakan mata, atau (menurut legenda) mata jahat, yang membawa juju buruk ke produksi. Gagasan tentang mata jahat yang tersembunyi di dalam benda-benda meluas hingga ke Yunani Kuno.

Bulu merak juga ditakuti oleh orang Eropa awal karena merupakan bagian dari ornamen gerombolan Mongol yang menyerbu bagian benua selama Abad Pertengahan. Untuk waktu yang lama, bulu merak dipandang oleh orang Eropa sebagai bagian dari sejarah yang kelam dan berdarah. Sama seperti kutukan Macbeth , Anda tidak ingin kebiadaban dan kejahatan seperti itu terkait dengan produksi.

Nyalakan lampu

Jangan pernah meninggalkan panggung yang sepenuhnya gelap. Jangan lakukan itu. Kepraktisan mungkin menjadi bagian dari itu, karena selalu ada banyak rintangan (perabotan, pintu jebakan, dan lubang orkestra) yang dapat menyebabkan kecelakaan dalam kegelapan.

Tapi ada penjelasan akal sehat kedua. Ketika teater pertama kali dinyalakan pada awal 1800-an sebelum listrik lampunya ditenagai oleh gas. Gas, tentu saja, mudah terbakar dan dapat meningkatkan tekanan di dalam saluran gas.

Menjalankan nyala lampu hantu di teater selama waktu non-pertunjukan membakar kelebihan gas dan menghilangkan tekanan yang mungkin mengakibatkan ledakan. Meskipun kami tidak lagi menggunakan gas untuk menyalakan teater kami, tradisi ini tetap utuh. Orang teater yang lebih percaya takhayul juga percaya bahwa lampu hantu membantu menjaga roh, termasuk hantu Thespis (aktor pertama), mencegah mereka dari bermain pranks nakal. Ambil Thespis itu!

Jangan memberikan hadiah bunga sebelum pertunjukan

Hadiah bunga hanya boleh diberikan kepada pemain, sutradara dan penulis drama setelah pertunjukan diputar di depan penonton dan artis telah mendapatkan penghargaan mereka. Untuk melakukannya sebelumnya menggoda nasib untuk menengahi dan memastikan pertunjukan yang tidak bersemangat.

Ada juga tradisi yang agak suram yang telah memudar dari waktu ke waktu, yang melibatkan pemberian karangan bunga kepada wanita terkemuka dan sutradara yang dicuri dari kuburan pada penutupan pertunjukan melambangkan kematian pertunjukan.

Larangan biru di atas panggung

Meskipun keberhasilan The Blue Man Group tampaknya telah meniadakan takhayul ini, itu masih tetap menjadi hal yang umum. Beberapa abad yang lalu, pewarna biru mahal dan sulit dibuat. Keberhasilan rombongan teater sering dinilai dari kemampuannya untuk membeli kostum biru.

Dalam upaya untuk menipu penonton agar percaya bahwa mereka lebih sukses daripada yang sebenarnya, rombongan yang gagal akan menghabiskan uang yang mereka miliki untuk mendapatkan kostum biru. Untuk membuat perbedaan, rombongan yang sukses mulai memasangkan kostum biru dengan perhiasan perak, karena hanya rombongan yang berkembang yang mampu membeli kemewahan seperti itu. Hari ini, biru masih dianggap sebagai tanda kegagalan dan warna kostum sial dan hanya dapat diterima jika dipasangkan dengan perak.

Latihan gaun yang buruk berarti malam pembukaan yang hebat

Siapa pun yang pernah bermain atau bermain musik tahu takhayul bahwa gladi bersih yang buruk seharusnya menjamin pembukaan yang sukses. Pemikiran yang penuh angan-angan, harapan, dan sentuhan penyangkalan tampaknya menjadi dasar dari garis pemikiran ini.

Teater jelas merupakan pengalaman ajaib bagi banyak orang, tetapi keberhasilannya tumbuh dari perencanaan yang cermat dan kerja keras. Latihan berpakaian yang buruk bisa jadi merupakan hasil dari kelelahan para pemain dan kru yang bekerja keras melalui pertunjukan terakhir dari sebuah pertunjukan yang telah berlatih selama beberapa minggu. Penonton malam pembukaan, ditambah sedikit adrenalin, menyemangati para pengisi acara sehingga perencanaan yang matang dan kerja keras tiba-tiba menyatu. Bagaimana itu untuk beberapa logika pintar?