Hal yang Perlu Anda Ketahui Tentang Teater Abad 20 Di Italia – Pada tanggal 10 November 2015, lelang Post War & Contemporary Art Evening Sale berlangsung di Christie’s New York , dan hanya terlihat sedikit penjualan yang luar biasa. Lelang ini akan dikenang untuk penjualan Concetto Spazialle Lucio Fontana, La Fine di Dio dari tahun 1964.

toscanaspettacolo

Hal yang Perlu Anda Ketahui Tentang Teater Abad 20 Di Italia

toscanaspettacolo – Penjualan ini memecahkan rekor artis dalam lelang, karena terjual lebih dari $29 Juta. Selain itu, menurut Artnet, lima dari 10 besar penjualan lelang Fontana sepanjang masa terjadi pada tahun 2015. Tapi, kami tidak ingin fokus pada Lucio Fontana.dalam artikel ini, tetapi di pasar seni Italia abad ke-20.

Apa yang kita saksikan dalam beberapa tahun terakhir (dan apa yang merupakan fakta terkenal di kalangan spesialis pasar seni) adalah ledakan seni Italia Pasca-Perang di pasar. Mari kita lihat secara singkat apa yang harus Anda ketahui tentang posisi pasar seni Italia.

Arte Povera sebagai salah satu Gerakan Terpopuler?

Gerakan Arte Povera aktif selama 1967-1972 dan berlangsung di kota-kota di seluruh Italia. Istilah ini diciptakan oleh kritikus seni Italia Germano Celant dan diperkenalkan di Italia selama periode pergolakan pada akhir 1960-an, ketika seniman mengambil sikap radikal.

Baca Juga : Seni Theater Yang Mengembangkan 6 Keterampilan

Beberapa tokoh gerakan yang paling menonjol adalah Luciano Fabro, Jannis Kounellis , Giulio Paolini , Pino Pascali, Giuseppe Penone dan Michelangelo Pistoletto. Eksponen awal lainnya dari perubahan radikal dalam seni visual Italia termasuk seniman proto Arte Povera: Alberto Burri , Piero Manzoni, dan Lucio Fontana dan Spasialisme.

Menurut laporan dan analisis pada bulan Oktober, penjualan di London yang didedikasikan khusus untuk seni Italia abad ke-20 di Christie’s dan Sotheby’s berhasil dengan sangat baik sehingga ada sedikit keraguan tentang pengaruh gerakan tersebut. Selama bertahun-tahun terpinggirkan, gerakan-gerakan Eropa ini (yang sangat kuat di Italia) telah berkembang pesat selama hampir satu dekade sekarang.

Bukan Hanya Tentang Renaisans, Booming Pasar Seni Italia

Berpikir tentang seni Italia, hal pertama yang terlintas dalam pikiran adalah Renaissance dan Old Masters. Sepertinya sejumlah seniman Italia yang luar biasa dari abad ke-20 telah benar-benar diabaikan.

Namun, waktu ini telah berlalu, ketika pasar seni global mulai “menemukan” seni Italia abad ke-20. Mustahil untuk membayangkan bahwa seorang seniman Italia, Fontana misalnya, akan berada di tingkat tertinggi dunia seni pascaperang dan penjualan malam kontemporer yang bergengsi, tetapi hari ini kita melihat gambaran yang sama sekali berbeda.

Namun, ini bukan hanya tentang Fontana. Seperti Daniella Luxembourg, salah satu pemilik galeri Luxembourg & Dayan menjelaskan kepada The Bloomberg Sebuah karya berskala besar oleh Alberto Burri sekarang dapat dijual secara pribadi seharga lebih dari $10 juta, jika itu monumental dan salah satu yang terbaik.

Dalam lima tahun terakhir, tidak ada Burri yang monumental di lelang kebanyakan dari mereka dijual secara pribadi…Itu terjadi begitu saja, dengan cara yang sama juga terjadi bahwa Fontana terakhir yang dijual di pelelangan adalah besar. Karya-karya itu dijual secara pribadi sebelumnya.

Data dan Gerakan Seni Italia Lainnya

Hari ini, adalah normal untuk mengharapkan penjualan jutaan dolar dari karya-karya seniman Italia abad ke-20. Tapi, penjualan ini biasanya terkait dengan artis-artis yang tergabung dalam gerakan Arte Povera (Pintoretto, Fontana, Kounellis).

Bagaimana dengan gerakan seni penting lainnya di Italia, seperti Futurisme Italia, Abstraksi Italia? Galeri Sperone Westwater dari New York saat ini menampilkan pertunjukan kelompok besar seni Italia abad pertengahan, Lukisan di Italia 1910-an-1950-an Futurisme, Abstraksi, Seni Beton(dilihat hingga 23 Januari 2016).

Potongan seniman dari gerakan ini jauh lebih terjangkau. Hampir semua dari 120 karya seni yang dipamerkan di Galeri Sperone Westwater berkisar dari $20.000 hingga $110.000. Dua pengecualian adalah untuk karya Enrico Prampolini, yang harganya dalam pertunjukan berkisar dari $80.000 hingga $140.000, dan oleh Giacomo Balla , salah satu pendukung paling terkenal gerakan Futurisme Italia.

Mengapa seni Italia abad ke-20 menjadi begitu populer di kalangan kolektor seni “besar” sekarang? Ada beberapa kemungkinan jawaban, tetapi mari kita coba dengan dua. Ini adalah fakta yang diketahui bahwa harga naik tinggi dalam 15 tahun terakhir bahkan “kolektor besar” tidak mampu membeli karya terkenal Jackson Pollock atau Andy Warhol, misalnya.

Sederhananya semuanya terlalu mahal; oleh karena itu, banyak kolektor akhirnya mulai membeli karya seniman Italia (akibatnya menaikkan harga). Hal penting kedua adalah bahwa kolektor besar AS mengabaikan (dalam arti tertentu) seniman dan gerakan Eropa selama beberapa dekade. Dengan globalisasi pasar seni, dan dengan lebih banyak karya orang Eropa yang dibeli oleh kolektor AS, seniman Italia menjadi “terlihat”. Akhirnya, popularitas artis Italia abad ke-20 mungkin akan meningkat,

Jika kami membuat peringkat tujuan perjalanan impian penguncian kami, Italia pasti akan menjadi yang teratas dalam daftar. Dengan pemandangannya yang terkenal bervariasi dan selalu menakjubkan—belum lagi makanan, mode, sedikit sejarah seni yang adil—berlibur di semenanjung berbentuk sepatu bot ini sama baiknya dengan yang didapat.

Untungnya, satu setengah tahun setelah ditutup, Bel Paese sedang reboot. Antara seni dan desain kontemporer Milan yang semarak, dan tarikan selatan Puglia, beberapa orang bahkan akan mengatakan bahwa negara itu sedang mengalami Renaisans baru. Dan NetJets—pemimpin global dalam penerbangan swasta—siap membawa Anda ke sana dari atas hingga ujung kaki (atau tumit, dalam hal ini).

Untuk pelancong cerdas yang ingin menemukan kembali la dolce vita dan kegembiraan bertamasya cepat ke Italia (dengan pemberitahuan sesedikit 10 jam, tidak kurang), NetJets menawarkan layanan yang dipersonalisasi dengan perhatian tinggi terhadap detail yang diperoleh dari pengalaman lebih dari 55 tahun, standar industri terkemuka, dan tim multibahasa yang berdedikasi untuk mengantisipasi setiap kebutuhan Anda.

Setelah hiatus selama 18 bulan, Salone del Mobile (5–10 September) kembali dalam bentuk “phygital” yang baru. Bertajuk “Supersalone”, edisi ke-58 dari pameran desain internasional terkemuka ini dikuratori oleh arsitek lokal Stefano Boeri (kekuatan di balik “hutan vertikal” seperti menara Bosco Verticale di Milan) dengan mempertimbangkan keberlanjutan.

Anda akan masuk melalui 200 pohon ash, lime, oak, dan plum berbunga yang akan ditanam di Milan setelah akhir pekan raya. Dan merek akan memajang produk mereka di sepanjang dinding empat paviliun kayu daur ulang di dalam area pameran, yang dibuka untuk umum untuk pertama kalinya.

Pameran ini meluas dari pinggiran kota dan ke pusat kota dengan pameran sejarahnya di Triennale Design Museum , yang dikembangkan Boeri sebagai pusat budaya di dalam Palazzo dell’Arte yang bersejarah di Parco Sempione. Salah satu pertunjukan museum terbaru, “Enzo Mari yang dikuratori oleh Hans Ulrich Obrist dengan Francesca Giacomelli” (sampai 12 September), patut dikunjungi: Virgil Abloh, Rirkrit Tiravanija, dan lainnya diundang untuk memberi penghormatan kepada artis Italia yang baru saja meninggal. dan desainer, yang dikenal dengan kursi Delfina yang dapat ditumpuk.