Mengenal Semua Tentang Teater Globe Shakespeare – Globe Theatre , teater London yang terkenal di mana setelah tahun 1599 dramaWilliam Shakespeare dilakukan. Pada awal tahun 1599 Shakespeare, yang telah berakting dengan Lord Chamberlain’s Men sejak 1594, membayar ke kas perusahaan sejumlah uang sebesar 12,5 persen dari biaya pembangunan Globe.

toscanaspettacolo

Mengenal Semua Tentang Teater Globe Shakespeare

toscanaspettacolo – Ia melaksanakannya sebagai pemegang saham penting di industri, serta dengan melaksanakan itu ia menolong membuat wujud pembedahan menguntungkan yang istimewa serta berhasil untuk para bintang film dikala itu. Pemodalan ini berikan Shakespeare serta aktor- aktor terkenal yang lain bagian dalam profit industri serta bagian dalam rumah main mereka.

Pada saat ini, rumah bermain yang disetujui secara resmi dan perusahaan akting yang disetujui secara resmi telah ada di London hanya selama lima tahun.

The Lord Chamberlain’s Men adalah salah satu dari hanya dua perusahaan yang memiliki izin untuk tampil di dalam batas kota London. (Untuk lebih lanjut tentang subjek ini, lihat Sidebar: Shakespeare and the Liberties .) Perusahaan lain menggunakan playhouse Rose , yang dimiliki oleh seorang impresario dan mantan menantu aktornya.

Baca Juga : 10 Fakta Menarik Tentang Teater Yunani Kuno

Rumah bermain terbaik kedua

Industri Shakespeare membuat Globe cuma sebab tidak bisa memakai sarana beratap spesial, Teater Blackfriars, ituJames Burbage( ayah dari bintang film penting mereka, Richard Burbage) sudah dibentuk pada tahun 1596 buat itu di dalam kota.

Burbage yang lebih tua memiliki sejarah panjang sebagai pengusaha teater . Pada tahun 1576 ia membangun amfiteater pertama yang sukses , yang dikenal sebagai TheTeater , di pinggiran kota London.

Dua puluh tahun kemudian, ketika sewa tanah The Theatre hampir habis, ia membangun teater di Blackfriars sebagai penggantinya. Tapi penduduk kaya Blackfriars membujuk pemerintah untuk memblokir penggunaannya untuk drama, jadi ibukota Burbage dikunci. Dia meninggal pada awal tahun 1597, rencananya untuk masa depan teater di London gagal.

Dengan demikian, para anggota Lord Chamberlain’s Men terpaksa menyewa rumah bermain. Pada akhir 1598, mereka memutuskan untuk membangunnya sendiri. Karena warisan putra Burbage, Cuthbert dan Richard, terikat di Blackfriars, mereka membentuk konsorsium dengan Shakespeare dan empat aktor lainnya, yang menjadi pemilik bersama Globe baru.

Kekurangan uang yang serupa membuat asosiasi tradisionalis sungkan; mereka membebaskan ilham pentas dalam ruangan di kota. Rumah main lama merupakan salah satu dari sedikit pangkal energi mereka yang tertinggal, namun mereka tidak bisa memakainya di tempat sebab era sewanya sudah selesaia, jadi mereka membongkarnya, mengutip kusen( dengan cara bawah tangan) buat membuat kerangka amfiteater terkini mereka, serta menjaga auditorium dasar. wujud Teater buat bangunan terkini.

Kesuksesan Globe

Untuk semua pembangunannya yang terburu-buru pada tahun 1599, Globe terbukti menang. Dekade pertama penggunaan membuatnya menjadi favorit tidak hanya dengan generasi berikutnya dari penonton teater tetapi dengan perusahaan itu sendiri. Di tahun-tahun berikutnya, rombongan itu membayar banyak untuk mempertahankannya.

Paling tidak 2 kondisi membagikan fakta buat statment ini. Pada tahun 1608, istimewa tidak cuma selaku ilustrasi sangat populer dini James Burbage buat Blackfriars, para badan memilah, dengan cara boros, buat melaksanakan 2 pentas bersama- sama, memakai Globe terbuka di masa panas serta Blackfriars beratap di masa dingin.

Jika mereka memilih, mereka dapat dengan mudah menyewa salah satu bangunan ke perusahaan lain, karena ada kekurangan rumah bermain di London pada periode ini. Tapi mereka menyimpan keduanya untuk diri mereka sendiri.

Mereka diberi kesempatan kedua untuk pindah penuh waktu ke Blackfriars pada tahun 1613,Henry VIII . Pada saat itu Blackfriars sudah mulai menghasilkan keuntungan yang lebih baik daripada Globe, karena ukuran rumah yang lebih kecil lebih dari kompensasi dengan harga yang lebih tinggi.

Sebagai gantinya, menanggung biaya dari sentimen dan loyalitas tradisional, anggota perusahaan merogoh kocek dalam-dalam dan membangun kembali Globe dengan lebih indah dari sebelumnya.

Dengan cara teknis, Globe 1599 serta penggantinya tahun 1614 melingkupi masa dalam asal usul konsep pentas. Globe awal, bersumber pada kerangka Teater asli tahun 1576, istimewa tidak cuma selaku ilustrasi sangat populer dari wujud konsep pentas yang abnormal serta dewasa pendek, namun sebab itu sesungguhnya yang awal dibentuk spesial buat akting yang terdapat industri serta dibiayai oleh industri itu sendiri.

Shakespeare dirancang Seperti yang Anda Suka , Hamlet , Twelfth Night , Othello , Semua Baik Itu Berakhir dengan Baik , Ukuran untuk Ukuran , King Lear , Macbeth , Antony dan Cleopatra , Coriolanus, Pericles , dan The Winter’s Tale , belum lagi Troilus dan Cressida dan Timon of Athens , untuk pertunjukan di sana.

Desain Globe

Desain Teater asli menanggapi campuran tradisi. Namanya, yang hingga saat itu telah digunakan untuk atlas (seperti Mercator’s) dan bukan untuk gedung pertunjukan, menarik perhatian pada tradisi teater Romawi.

Bentuknya yang melingkar, bagaimanapun, tidak mencerminkan bentuk-D dari amfiteater Romawi tetapi kumpulan orang banyak dalam lingkaran di sekitar para aktor di pasar kota, tempat semua pemain tahun 1576 mendapatkan pelatihan mereka.

Konsep membangun scaffold dengan galeri tiga tingkat yang mengelilingi halaman melingkar menirukan penataan rumah-rumah bearbaiting dan bullbaiting yang sudah ada. Panggung, platform yang dipasang di halaman, adalah jenis hal yang didirikan oleh perusahaan perjalanan di halaman penginapan.

Teater lama adalah struktur 20-sisi, sedekat mungkin dengan lingkaran yang dibuat oleh tukang kayu Elizabeth. Tingginya lebih dari 30 kaki (9 meter), dengan tiga tingkat tempat duduk di galerinya.

Akses penonton bisa melalui dua lorong sempit di bawah galeri ke ruang berdiri halaman di sekitar panggung atau naik dua menara tangga eksternal ke bagian belakang galeri. Lima dari 20 teluk galeri terputus oleh adegan frons, atau dinding rumah yang melelahkan, di belakangnya para aktor menyimpan perlengkapan, kostum, dan buku pedoman mereka dan mempersiapkan diri untuk penampilan mereka.

Panggung adalah platform setinggi 5 kaki (1,5 meter) yang menonjol dari rumah yang melelahkan ke tengah halaman. Dua pos berdiri menutupi panggung yang melindungi para pemain dan kostum mahal mereka dari hujan. Penonton yang berdiri di halaman tidak memiliki penutup, meskipun saat hujan mereka bisa membayar lebih dan berlindung di galeri paling bawah.

The Globe mereproduksi bentuk lama ini, dengan beberapa inovasi terutama dalam lukisan segar dan dekorasi area panggung. Masing-masing dari empat amfiteater London yang paling dikenal oleh para sarjana, theMawar , ituSwan , Globe, danFortune , memiliki ruang auditorium dengan ukuran tertentu, sekitar 10 kaki 6 inci (kira-kira 3 meter) dari depan ke belakang dan lebar rata-rata 14 kaki (sekitar 4 meter).

Globe dan Fortune, dan mungkin Swan, semuanya memiliki 20 teluk, sedangkan Rose yang lebih kecil memiliki 14. Tempat duduk dalam bentuk derajat (bangku kayu disapu ke atas ke belakang), bersama dengan atap di atas galeri paling atas, disediakan semua kenyamanan tanpa bantal yang diharapkan Elizabethans.

Beberapa kamar disediakan untuk yang paling istimewa di balkon panggung itu sendiri. Termasuk ruang untuk hampir seribu pelanggan untuk berdiri di halaman di sekitar panggung, Rose kecil memiliki total kapasitas sekitar 2.400 orang, sementara perkiraan kontemporer dari total kapasitas penonton di Swan and the Globe mengklaim 3.000 orang.

Panggungnya besar, lebarnya 43 atau 44 kaki (sekitar 13 meter) dan dalamnya 27 kaki atau lebih (sekitar 8 meter). Dua tiang panggung sangat besar, karena mereka harus menopang penutup besar, atau surga, yang memiliki pintu jebakan di dalamnya dengan mesin kerek untuk memutar anak laki-laki yang bermain dewa ke atas panggung.

Di bawah pintu jebakan langit ada satu di panggung, yang berfungsi sebagai titik masuk untuk hantu Raja Hamlet dan kuburan untuk Ophelia. Dinding rumah yang melelahkan memiliki dua pintu di sisinya untuk pintu masuk dan keluar dan bukaan tengah, biasanya ditutupi oleh satu set gantungan (arras Polonius) yang menyembunyikan peti mati di The Merchant of Venice dan patung Hermione di The Winter’s Tale Di atas tiga bukaan, sebuah balkon membentang selebar dinding panggung, ruang tengah yang digunakan untuk pemandangan yang membutuhkan jendela atas atau balkon atau dinding kota.

Bermain di Globe

Pengalaman menonton pertunjukan di Globe sangat berbeda dengan pengalaman menonton Shakespeare modern di layar. Drama dipentaskan di sore hari, menggunakan cahaya siang hari, dan penonton mengelilingi panggung di semua sisi.

Baca Juga : Tempat Pertunjukan Teater Boneka di Budapest

Tidak ada pemandangan yang digunakan, kecuali untuk perangkat lambang sesekali seperti singgasana atau tempat tidur. Hampir tidak mungkin untuk tidak melihat separuh penonton lainnya berdiri di belakang para pemain. Akibatnya, sebagian besar pementasan adalah metatheatrical, mengakui sifat ilusi dari permainan bermain dan membuat sedikit kepura-puraan realisme panggung.