Mengenal Teater Renaissance di Italia – Renaisans Italia melahirkan banyak inovasi dalam arsitektur teater dan desain pemandangan, termasuk panggung lengkung proscenium, sayap dan daun jendela yang dicat datar, dan sistem tiang dan kereta mekanis Torelli. Selain itu, Renaissance Italia melihat perkembangan aturan neoklasik struktur dramatis, dan opera dan Commedia dell’arte.

Mengenal Teater Renaissance di Italia

toscanaspettacolo – Sekitar 1485, penguasa Italia mulai membiayai produksi drama Romawi dan tiruannya. Hal ini mendorong minat untuk menulis ulang drama Romawi ke dalam bahasa Italia serta menulis drama baru. Salah satu tragedi vernakular penting pertama adalah Sofonisha oleh Giangiorgio Trissino.

Melansir wikipedia, Sebuah paduan suara dari 15 digunakan, sesuai dengan nomor dalam paduan suara Romawi. Antara abad 14 dan 16 drama Renaisans berkembang di Italia, menandai berakhirnya praktik abad pertengahan dan pelepasan cara tradisional Romawi dalam menyajikan drama.

Baca juga : Sejarah Teater di Roma Kuno

Cita-cita neoklasik terbentuk di Italia dan menyebar ke seluruh Eropa. Cita-cita ini dicirikan oleh minat pada teori sastra dan keinginan untuk membaca dan memahami karya teoretis seperti Seni Puisi Horace dan Puisi Aristoteles . Cita-cita neoklasik menuntut versimilitude yang berurusan dengan penampilan kebenaran yang kuat. Karena versimilitude, elemen fantasi dan supernatural dihindari dalam drama neoklasik. Paduan suara dan solilokui juga tidak dianjurkan. Realitas ditekankan dalam drama bersama dengan drama yang mengajarkan pelajaran moral.

Di Italia pementasan dipopulerkan dengan menggunakan arsitektur perspektif dan lukisan. Metode ini memberi penonton ilusi jarak dan kedalaman. Pemandangan dan panggung digaru atau dimiringkan untuk meningkatkan ilusi dan menciptakan pengaturan perspektif. Buku-buku seperti The Two Rules of Perspective Practice oleh Barozzi da Vignola dan Nicola Sabbattini’s Manual for Constructing Theatrical Scenes and Machines adalah panduan untuk pementasan di Italia dan seluruh Eropa. Orang Italia juga menemukan metode baru untuk mengubah pemandangan menggunakan sayap dan penutup kanvas yang dicat. Kereta dan sistem tiang dari pemandangan yang bergeser diciptakan oleh Giacomo Torelli pada tahun 1641, dan sangat populer sehingga digunakan di teater-teater lain di seluruh Eropa.

Orang Italia juga tertarik dengan arsitektur teater itu sendiri. Teatro olympico dibangun antara tahun 1580 dan 1584 dan digunakan untuk banyak produksi. Teatro farnese di Parma dianggap sebagai prototipe panggung modern, dan memiliki lengkungan proscenium besar. Orang Italia dan menari di sebagian besar upacara, festival, dan presentasi teater mereka. Festival-festival itu penting dan menghidupkan kembali sebagian besar tontonan yang hilang di zaman Romawi.

Commedia dell’arte

Commedia dell’arte adalah komedi pemain profesional. Ini terpisah dari drama amatir karena tingkat pertunjukannya yang tinggi. Setiap aspek drama adalah yang teratas dari skrip hingga kostum. Dua aspek Commedia dell’arte adalah improvisasi dan karakter stok. Beberapa alasan mengapa improvisasi dilakukan dengan sangat baik adalah karena aktor akan memainkan karakter yang sama sepanjang hidup mereka. Reputasi yang kuat dari perusahaan membawa banyak penonton. Bentuk seni yang penuh warna dan sangat teatrikal ini didasarkan pada interaksi karakter stok tradisional dalam skenario improvisasi yang memfasilitasi plot komik untuk mencapai klimaks yang lucu.

Commedia dell’arte (komedi seniman) berasal dari jalan-jalan dan pasar awal Renaisans Italia, meskipun Akarnya dapat ditelusuri hingga sejauh Teater Yunani dan Romawi Kuno. Penampil jalanan Italia ini, mengenakan topeng dengan fitur komik yang berlebihan untuk menarik perhatian tambahan pada diri mereka sendiri dan melengkapi keterampilan fisik dan akrobatik mereka, akhirnya bekerja sama dalam kelompok aktor yang sering kali melakukan perjalanan untuk menetapkan commedia sebagai genre tersendiri oleh pertengahan 1500-an. “Rombongan media” ini tampil untuk dan dapat diakses oleh semua orang.

Bahasa bukanlah penghalang, dengan pantomim mereka yang terampil, karakter stok stereotip, lazzi tradisional (pertunjukan khas, lelucon, dan lelucon), topeng, gerakan fisik yang lebar, dialog improvisasi, dan badut, mereka menjadi diterima secara luas di mana pun mereka bepergian. Di tahun-tahun berikutnya, tradisi menyebar di seluruh Eropa, akhirnya mengadopsi pengaruh besar Prancis di mana banyak skenario ditulis ke dalam drama bergaya komedi.

Gaya dan formula commedia sekarang bertahan hingga akhir abad ke-20 dan melampaui tradisi sebagai institusi artistik di mana aktor berbakat menciptakan beberapa karakter fisik bersejarah yang paling berkesan yang pernah dilihat teater. Ini adalah dari dunia Commedia di mana karakter seperti Arlechinno (Harlequin), Columbina, Pulcinella (Punch), The Doctor, The Captain dan Pantalone muncul untuk memerintah di teater selama berabad-abad.

Aktor, penulis, komposer, karakter fisik bersejarah yang pernah dilihat teater. Ini adalah dari dunia Commedia di mana karakter seperti Arlechinno (Harlequin), Columbina, Pulcinella (Punch), The Doctor, The Captain dan Pantalone muncul untuk memerintah di teater selama berabad-abad. Aktor, penulis, komposer, karakter fisik bersejarah yang pernah dilihat teater. Ini adalah dari dunia Commedia di mana karakter seperti Arlechinno (Harlequin), Columbina, Pulcinella (Punch), The Doctor, The Captain dan Pantalone muncul untuk memerintah di teater selama berabad-abad. Aktor, penulis, komposer.

Inovasi Renaisans Italia dalam arsitektur teater dan desain pemandangan tidak tertandingi dalam sejarah teater. Selama 200 tahun ke depan, siapa pun yang menghadiri teater di mana pun di Eropa akan berada di rumah bermain lengkung proscenium menonton aksi panggung dari lubang, kotak, atau galeri.

Pemandangannya akan terdiri dari sayap dan daun jendela yang dicat datar yang dapat digeser baik oleh sistem tiang-dan-kereta mekanis Torelli atau seperti di Inggris, Belanda dan Amerika Serikat-oleh tangan panggung yang menariknya ke dalam alur. Renaissance Italia juga menghasilkan Opera, Commedia dell’arte, dan aturan neoklasik dari struktur dramatis. Meskipun periode ini meninggalkan teater tidak ada drama yang signifikan, aturan neoklasik yang kaku membantu membentuk banyak drama yang disajikan di seluruh dunia selama abad ke-18.