Perjalanan Musik Melalui Theater Italia – Siapa pun yang ingin bepergian ke Roma, atau Italia pada umumnya, menghargai sikap hangat dan penuh gairah yang Italia, bersama dengan warganya, mungkin secara stereotip dihargai di seluruh dunia.

Perjalanan Musik Melalui Theater Italia

toscanaspettacolo – Italia hampir seluruhnya dikelilingi oleh laut Mediterania. Hal ini telah menyebabkan imigrasi yang beragam dari awal waktu dan, dengan demikian, keragaman budaya di seluruh Semenanjung. Etruria, Samnit dan Romawi, pengaruh kemegahan Yunani awal, yang terakhir Borbon, warisan Prancis dan bahkan budaya Austria, telah mengubah Italia menjadi campuran kehangatan Latin aslinya, dengan pengaruh dari filsafat, budaya, dan agama Yunani, Etruria ‘ arsitektur revolusioner, Pencerahan Austria dan populasi lain yang tak terhitung jumlahnya yang telah membentuk Italia menjadi seperti sekarang, seperti yang kita inginkan.

Melanssir romeprivateguides, Kita semua tahu bahwa tinggal di suatu negara memungkinkan Anda untuk melihat pro dan kontranya, yang pasti berubah dari satu negara ke negara lain, tetapi masing-masing memilikinya sendiri. Padahal apa yang perlu diketahui turis tentang Italia? Sejarah, arsitektur, alam dan keseluruhan keindahan artistiknya.

Baca juga : Sejarah Teater Romawi Italia

Apa itu Opera dan apa asal usulnya?

Opera adalah kata Italia dengan asal Latin yang berarti “kerja”, baik melelahkan atau artistik.

Istilah musik pertama kali digunakan pada abad ke-17 , yang berarti “komposisi di mana puisi, tarian, dan musik digabungkan”.

Karya musik, yang tampaknya menjadi opera pertama yang pernah ditulis, ditulis oleh Jacopo Peri, dan disebut Dafne. Tujuan opera adalah untuk mengembalikan drama Yunani, di mana aktor akan bernyanyi dan akan ada musik bersama dengan cerita. Jacopo Peri milik gerakan Florentine yang hanya salah satu dari banyak yang berusaha untuk mengembalikan seni klasik, melahirkan gerakan Neoklasik.

Seprai Dafne sekarang sayangnya hilang.

Meskipun opera terutama dimainkan di pengadilan pada tahap awal, terutama pengadilan Gonzaga di Mantua, pada pertengahan abad ke-17 teater Venesia meresmikan musim opera, dengan karya-karya Monteverdi, penulis opera paling berpengaruh saat itu.

Opera awal yang paling populer adalah dalam gaya “opera seria”, secara harfiah diterjemahkan ke opera serius. Dalam genre ini, komedi dicampur dengan unsur-unsur dari tragedi untuk menciptakan kontras yang agak menggelegar, sebuah gerakan artistik Barok yang kontroversial namun populer.

Berbeda langsung dengan “opera seria”, ada “opera buffa”, secara harfiah opera konyol. Ini memiliki asal-usulnya di Naples, dari mana ia menyebar ke atas ke Roma dan akhirnya ke Italia utara. Jenis komedi yang jauh lebih sederhana, karena opera seria kebanyakan tentang dewa dan pahlawan kuno, membuat komedi tetap hadir namun jarang, opera buffa melibatkan penggunaan dominan adegan komik, karakter, dan alur cerita dalam pengaturan kontemporer. Ditambah salah satu ciri lirisnya adalah sering dinyanyikan dalam dialek. Itu sukses lebih luas sampai Romantisisme terjadi di Eropa, dan opera buffa yang khas, yang merupakan salah satu opera paling terkenal yang pernah ditulis, adalah Rossini’s Barber of Seville – yang tentang Figaro.

Seperti genre musik lainnya, opera adalah perkembangan gaya yang konstan, karena semakin banyak komposer berbakat berkontribusi pada peningkatannya dan menyesuaikannya dengan waktu dan tren yang terus-menerus baru.

Jadi seiring berjalannya waktu, Rossini juga memperkenalkan, bersama dengan Bellini , Donizetti , Pacini , Mercadante dan banyak lainnya, konsep “Bel canto”, nyanyian yang benar-benar indah.

Meskipun ini mungkin merupakan peningkatan yang paling dihargai di bidang musik opera Italia, saya ingin memposting kutipan oleh Ffrancon-Davis, seorang Bariton Welsh, yang saya yakini masih berlaku di musik pop terbaru: “Bel-canto bukan aliran produksi suara yang indah. Sudah menjadi hal umum yang diakui bahwa suara, murni dan sederhana, dengan komposisinya sendiri, atau “menempatkan”, mengganggu organ-organ bicara; sehingga tidak mungkin bagi seorang vokalis untuk menjaga kemurnian mutlak pengucapan dalam lagu maupun dalam ucapan. Karena pandangan inilah prinsip kata-kata “mengucapkan”, alih-alih “mengucapkannya” secara musikal, merayap masuk, hingga merugikan seni vokal. Posisi yang salah ini adalah karena gagasan bahwa ‘Arte del bel-canto’ hanya mendorong keindahan suara yang sensual,daripada kebenaran ekspresi.”

Ke mana dan kapan harus pergi untuk melihat konser opera

Kota-kota terbaik untuk menghadiri konser opera di Italia adalah Roma , Florence , Venesia , Milan , Bologna , Napoli , dan Verona .

Mari kita bicara tentang beberapa dari mereka.

Roma, kota Abadi dan ibu kota Italia, memiliki jumlah teater yang sangat banyak di mana orang masih dapat menghadiri banyak konser opera.

Ketika opera mulai menjadi gerakan, Paus melarangnya dari Roma, sehingga penggemar opera Romawi harus menunggu hingga abad ke- 19 sebelum dapat menghadiri konser di kota mereka. Teater Roma yang paling bergengsi adalah:

Teatro Argentina , tempat Barber of Seville memulai debutnya. Tepat di pusat kota, di alun-alun yang sama Anda dapat menemukan reruntuhan Romawi kuno, yang sekarang digunakan sebagai pusat keramahan kucing, toko buku dan CD yang sangat besar, restoran khas yang terkenal, dan jalan menuju Pantheon.

Teater Opera (Teatro dell’opera) , dibangun pada akhir abad ke- 19, dibiayai oleh pemilik hotel yang sukses, adalah salah satu teater paling indah dan penting di Italia. Di sana, artis seperti Puccini, dengan Tosca-nya, memulai debutnya.

Accademia Nazionale di Santa Cecilia , salah satu lembaga musik tertua di dunia, didirikan pada tahun 1566. Pada awalnya itu adalah asosiasi musik untuk semua komposer saat itu, dan kemudian menjadi akademi musik yang tepat, sekarang di antara paling bergengsi di Italia.

Auditorium Parco della Musica, diproyeksikan oleh arsitek terkenal Italia Renzo Piano pada tahun 2002, hari ini tempat paling trendi untuk menghadiri konser di Roma.

Teatro alla Scala di Milano , salah satu teater opera paling bergengsi di dunia, dibangun di Milan di atas reruntuhan gereja bernama Santa Maria alla Scala. Didirikan pada tahun 1778, hingga hari ini menarik orang-orang dari seluruh dunia karena debut atau konser eksklusif.

Gran Teatro la Fenice , di Venesia, yang namanya berarti Phoenix, melambangkan kelahiran kembali selera seni setelah banyak kesialan di kota itu. “Kematian” begitulah untuk berbicara. Dibangun pada tahun 1792 dan dipugar dua kali, restorasi terakhir dilakukan pada tahun 2005.

Teatro della Pergola di Florence , dianggap sebagai teater yang sangat penting secara historis, bagi banyak sarjana “Prototipe pertama dari teater bergaya khas Italia”. Keunikannya adalah inovasi struktur berbentuk oval, yang memungkinkan kinerja akustik didengar jauh lebih baik oleh penonton.

Terakhir, namun yang paling pasti tidak kalah pentingnya, amfiteater Romawi “Arena di Verona”, yang terletak di timur laut kota Verona, juga terkenal sebagai kota Romeo dan Juliet.

Amphitheatre memiliki tanggal pembangunan yang tidak pasti, namun pasti tidak lebih dari abad pertama AC

Pada awalnya itu terutama digunakan sebagai Amfiteater terkenal lainnya, Colosseum Roma, seperti yang umum untuk Amfiteater selama zaman Romawi kuno.

Beberapa fakta sejarah yang menarik tentang itu adalah bahwa Napoleon Bonaparte, pada tahun 1805, mengunjunginya untuk adu banteng, dan dia sangat menyukainya sehingga ingin dipulihkan, karena Verona berada di bawah dominasi Prancis pada waktu itu.

Ini mulai digunakan sebagai arena konser pada abad ke- 19, dan telah menjadi salah satu tempat konser terpenting di Italia sejak saat itu.

Saat ini menyelenggarakan musik dan opera barat (klasik), dan selama musim panas, Festival lirico areniano, Festival Opera Arena di Verona , yang harus dihadiri oleh mereka yang menyukai opera. Festival ini berusia 104 tahun, saat pertama kali menampilkan Verdi’s Aida, merayakan ulang tahunnya yang ke-100 , pada tahun 1913.