Teater Tak Hanya Seni Peran, Ternyata Ada Beberapa Film Dokumenter Didalamnya – Produksi Donmar 2012 dari Phyllida Lloydmenunjukkan apa yang diperoleh Julius Caesar dari pengaturan penjara. Film dokumenter dari tahun yang sama ini, disutradarai oleh saudara Paolo dan Vittorio Taviani, melangkah lebih jauh.

toscanaspettacolo

Teater Tak Hanya Seni Peran, Ternyata Ada Beberapa Film Dokumenter Didalamnya

toscanaspettacolo – Ini mengikuti pementasan drama sehari-hari oleh narapidana di penjara Rebibbia Roma yang memiliki pengalaman pembunuhan, pengkhianatan, dan pembalasan mereka sendiri. “Rasanya seperti Shakespeare tinggal di jalanan kota saya,” kata salah satu orang.

Dunia permainan dan penjara saling bercampur: kadang-kadang Anda tidak yakin apakah mereka berbicara dari drama, mendiskusikan Shakespeare, atau merenungkan kehidupan mereka.

Baca Juga : 15 Keunggulan Khusus yang Dimiliki Mayor Teater

Kamera dan komposisi dinilai dengan brilian, dengan arsitektur yang ditangkap dari sudut yang mencolok, dan seluruh penjara berfungsi sebagai satu set saat kita melihat para pria berlatih baris-baris tentang kehidupan sehari-hari mereka. Baris terakhir tentang kualitas budaya yang membebaskan sangat menghancurkan:

Bathtubs Over Broadway

Anda akan menyebutnya obsesi yang tidak sehat jika hal itu tidak membawa kebahagiaan yang nyata bagi Steve Young. Young adalah pemuja salah satu sudut paling aneh dalam sejarah teater: “musik industri”.

Pertunjukan ini, dengan pemeran besar dan lagu serta koreografi orisinal, adalah fitur umum di konvensi dan pertemuan penjualan pada 1950-an dan 60-an. Perusahaan besar seperti McDonald’s atau Xerox akan menugaskan mereka dan itu akan dilakukan untuk karyawan, bukan masyarakat umum.

Young (mantan penulis komedi di acara obrolan David Letterman) dalam film 2018 ini melacak bintang lagu dan tari yang menciptakan penghormatan ini untuk Oldsmobiles dan lemari es. Beberapa, seperti Susan Stroman dan Sheldon Harnick, menjadi Broadwaylegenda; yang lain tetap berada di ceruk pasar yang menguntungkan ini dan tampaknya benar-benar tersentuh untuk mengetahui semangat Young untuk kreasi mereka.

Itu semua bakat untuk menjadi hit. Stephen Sondheimmenganggapnya sebagai “gagasan besar”; Hal Prince tidak pernah merasa lebih yakin akan kesuksesan. Tapi pertunjukan mereka tahun 1981 Merrily We Roll Along dibom di Broadway, ditutup setelah 16 pertunjukan.

Apa yang salah? Anggota pemeran asli Lonny Price melihat ke belakang dalam film dokumenter 2016 dan berbicara dengan para pemain utama termasuk Jason Alexander dari Seinfeld dan James Weissenbach, yang digantikan sebagai aktor utama setelah preview pertama yang membawa bencana.

Pemeran terbuka tentang bagaimana kegagalannya memengaruhi karier mereka. Acara ini menceritakan kisah persahabatan secara terbalik, dimulai dengan karakter letih di usia paruh baya dan bergerak kembali 25 tahun ke diri mereka yang lebih optimis.

Ada simetri yang rapi dalam melihat aktor-aktor itu sekarang, di usia 60-an, di samping rekaman arsip audisi mereka dan bahkan rekaman Sondheim memainkan lagu di pesta ulang tahun Price.

The Space: Theatre of Survival

Selama tujuh tahun pada 1970-an, Space di Cape Town menjadi bukti nyata kekuatan teater protes. Ini dengan berani menyajikan drama mendesak yang menantang rasisme struktural rezim apartheid dan menggunakan teater sebagai “senjata untuk perubahan”, seperti yang dikatakan salah satu orang yang diwawancarai dalam film dokumenter Mark Street dan Dan Poole tahun 2019.

Dinarasikan oleh James Earl Jones, film ini menangkap bagaimana rasanya menjalankan teater (tanpa subsidi, terus-menerus diawasi oleh cabang khusus polisi Afrika Selatan), bagaimana rasanya berakting di sana (seperti yang diingat oleh John Kani, Richard E Grant dan lain) dan suasana elektrik penonton (di mana, seperti di atas panggung, segregasi ditentang).

Produksi, termasuk Athol FugardHit internasional Sizwe Banzi Is Dead, dihidupkan kembali dengan materi arsip dan kenangan dari salah satu pendiri Space Brian Astbury, penulis drama Fatima Dike dan Fugard yang memperingatkan bahwa pembuat teater harus selalu tetap waspada, di mana pun mereka bekerja. Sebuah studi menarik tentang teater politik yang tidak hanya mencerminkan berita utama tetapi juga membuatnya sendiri.

It Takes a Lunatic

Wynn Handmandiberitahu “dibutuhkan orang gila” untuk menjalankan teater nirlaba. Tetapi pada tahun 1963 ia membuka teater American Place di bekas gereja di New York, dengan misi untuk menjadikannya benteng dari drama eksperimental dan sangat orisinal tanpa takut pada subjek yang sulit seperti Killer’s Head oleh Sam Shepard dan drama holocaust George Tabori The Cannibals.

Disutradarai oleh Billy Lyons, Kim Ferraro dan Seth Isler, film 2019 ini membagi fokusnya antara pekerjaan Handman sebagai direktur artistik di sana dan sebagai guru akting. Mantan murid yang membayar iuran mereka termasuk Michael Douglas, Alec Baldwin, Richard Gere dan James Caan, yang melakukan pekerjaan sambilan sebagai pengganti biaya. Handman dipuji karena menghormati kerentanan aktor muda dan memberi mereka keberanian.

“Bimbangi dirimu dalam kenyataan,” dia mengajar, “lalu lempar dirimu ke laut. ” American Place menonjol karena komitmennya terhadap keragaman pada saat teater AS sangat kulit putih dan sangat laki-laki.

Dael Orlandersmith, Frank Chin, dan John Leguizamo termasuk di antara mereka yang berbagi kenangan dan kita melihat Handman, yang meninggal pada usia 97 pada tahun 2020, bekerja sama dengan siswa di tahun-tahun terakhirnya.

Between Fences

Di studio latihan darurat, sebuah kelompok memerankan peran pengungsi dalam adegan keputusasaan, ancaman, dan prasangka yang sudah dikenal. Tapi aktor pemula ini adalah pencari suaka sejati dan pengalaman tergelap mereka melarikan diri dari perang dan bahaya yang sedang ditinjau kembali di ruangan yang dipenuhi cahaya di gurun Israel dekat perbatasan Mesir.

Dalam film 2016 ini, pembuat dokumenter Avi Mograbi dan sutradara teater Chen Alon mengadakan serangkaian lokakarya dengan orang-orang dari Eritrea dan Sudan yang diadakan di pusat penahanan Holot.

Bersama-sama mereka membuat drama yang pada akhirnya akan melakukan tur keliling Israel. Difilmkan diam-diam, dengan beberapa puitis berkembang, improvisasi panjang kelompok mengeksplorasi struktur kekuasaan dan permainan kekuasaan, dan itu mengejutkan untuk melihat para pengungsi mencoba peran diktator dan pihak berwenang.

Oyun (Permainan)

“Di desa ini, segalanya harus berubah.” Demikian kata salah satu dari sembilan wanita Turki, semuanya adalah aktor pemula, memainkan permainan gratis di sekolah dasar untuk menyuarakan pengalaman ketidakadilan mereka.

Film dokumenter Pelin Esmer 2005 mengikuti para wanita saat mereka membentuk naskah dengan seorang guru, berbelanja alat peraga, melakukan pemasaran mereka sendiri, dan memiliki keributan malam pembukaan yang mengancam untuk menggagalkan pertunjukan.

Sepanjang jalan para perempuan menimbang peran yang mereka perankan, di dalam dan di luar panggung, dan berbicara secara terbuka tentang kekerasan yang mereka derita, ketidaksetaraan dan aspirasi mereka untuk generasi muda.

Teater memiliki efek transformatif tidak hanya pada wanita tetapi pada keluarga mereka. Semua manfaat drama – termasuk agensi, empati, dan ekspresi diri – terbukti, bersama dengan debat langsung tentang etika menggambar teater di kehidupan nyata.

The Last Impresario

Tidak semua orang tahu nama Michael White. Tanpa dia, banyak yang tidak akan tahu nama beberapa seniman terbesar abad ke-20. Dokumentasi Gracie Otto 2013 dipicu oleh pertemuannya yang tidak disengaja dengan produser maverick di Cannes dia berbicara kepadanya tentang karirnya yang didokumentasikan melalui foto pribadi bertabur bintang dan kepala pembicaraan dari Barry Humphries, Naomi Watts, Anna Wintour dan Michael Billington yang memanggilnya “diaghilev mini dari masyarakat permisif”.

White memiliki mata yang tajam untuk bakat, pikiran terbuka dan pandangan internasional: dia membawa Merce Cunningham dan Pina Bausch ke London, membawa Dame Edna ke New York, mengubah Rocky Horror menjadi sensasi dan membantu melepaskan teater Inggris dari cengkeraman kejam. sensor Lord Chamberlain. Pemula pesta yang lazim, dia tidak menolak mengambil risiko dan ada posisi terendah yang menyakitkan di antara yang tertinggi.

Spettacolo

Setiap desa memiliki dramanya sendiri tetapi Monticchiello (pop. 136), di Tuscany, telah menggunakan kehidupan penduduknya sebagai dasar produksi teater di piazzanya selama beberapa dekade. Desa pegunungan kuno dulunya memainkan drama klasik tetapi mengembangkan bentuk “teater otomatis” sendiri yang dibuat oleh penduduknya yang sudah lanjut usia.

Dibuka dengan kecepatan tinggi, film Jeff Malmberg dan Chris Shellen 2017 melihat kembali drama masa lalu mereka, mendokumentasikan produksi mereka saat ini tentang ekonomi lokal dan “akhir dunia” dan mempertimbangkan masa depan tradisi, yang terlihat goyah ketika penduduk desa yang lebih muda lebih suka bermain sepak bola. Perayaan teater amatir yang megah dan komunitas yang unik.

A Year Full of Drama

Bagaimana jika seseorang yang belum pernah ke teater dibayar untuk menonton dan menulis tentang setiap produksi baru di negara mereka selama setahun penuh? Itulah posisi di mana Alissiya menemukan dirinya dalam film Marta Pulk 2019 yang mengikutinya ke tempat-tempat di seluruh Estonia saat dia berpartisipasi dalam eksperimen untuk menentukan apa yang dilakukan seni dalam dosis besar terhadap seseorang.

Baca Juga : Mengulas Tokoh Montazur Rahman Akbar Dalam Dunia Teater

Alissiya mendapati dirinya secara bergantian frustrasi, kesal, terpesona, dan terinspirasi oleh 224 produksi yang dia ikuti. Terkadang kita takut akan kesejahteraannya saat dia menganggap tempatnya di dunia dengan kejujuran yang luar biasa.

Pengalamannya di kios-kios bisa dihubungkan: dari kesuraman duduk melalui komedi yang semua orang kecuali Anda anggap lucu hingga keterkejutan yang Anda dapatkan dari melihat karakter yang dilema pribadinya mencerminkan diri Anda sendiri.