Theater Terbesar Broadway Dibuka Kembali – Beberapa pertunjukan terbesar di teater musikal, termasuk ” The Lion King ,” ” Wicked ” dan ” Hamilton ,” kembali tampil pada Selasa malam, 18 bulan setelah pandemi virus corona memaksa mereka untuk tutup.

toscanaspettacolo

Theater Terbesar Broadway Dibuka Kembali

toscanaspettacolo – Mereka bukan pertunjukan pertama yang dimulai kembali, atau satu-satunya, tetapi mereka adalah pembangkit tenaga teater besar yang datang untuk melambangkan kekuatan dan jangkauan industri, dan kembalinya mereka ke panggung adalah sinyal bahwa teater kembali. “Orang-orang sudah siap,” kata Julie Taymor, direktur “The Lion King,” “dan inilah saatnya.”

Tentu saja, momen ini datang dengan tanda bintang yang substansial. Pandemi belum berakhir. Turis tidak kembali. Dan tidak ada yang tahu berapa lama tanpa teater langsung dapat mempengaruhi perilaku konsumen.

Tetapi pemilik teater, produser, organisasi nirlaba, dan serikat pekerja secara kolektif telah memutuskan bahwa inilah saatnya untuk bergerak maju. Dan orang banyak yang memadati pertunjukan di seluruh Broadway Selasa malam bersyukur berada di sana. Ada tepuk tangan meriah dan, kadang-kadang, air mata.

“Kami terbuka untuk apa pun,” kata Erica Chalmers, yang diwawancarai di stan TKTS yang baru dibuka Selasa sore, “agar saya bisa memiliki pengalaman pertunjukan Broadway itu.” Dia memilih drama, “Lackawanna Blues,” yang memiliki pertunjukan Broadway pertamanya Selasa malam.

Pembukaan kembali Broadway terjadi saat berbagai tempat pertunjukan seni lainnya, di New York dan di seluruh negeri, juga melanjutkan pertunjukan langsung di dalam ruangan: Di hari-hari dan minggu-minggu mendatang Metropolitan Opera, New York Philharmonic, New York City Ballet, Carnegie Hall, dan Brooklyn Academy of Music semuanya akan memulai musim baru mereka.

“Broadway, dan semua seni dan budaya kota, mengekspresikan kehidupan, energi, keragaman, semangat Kota New York,” kata Wali Kota Bill de Blasio pada konferensi pers Selasa . “Itu ada di hati dan jiwa kami. Itu juga banyak hal yang dilakukan orang untuk mencari nafkah di kota ini. Dan itu membuat kita hebat. Jadi, ini adalah malam besar untuk kembalinya New York City.”

Baca Juga : Aturan yang Harus Dipatuhi Setiap Orang Teater

Mereka yang menghadiri pertunjukan di Broadway mendapati pengalamannya berubah: setiap pertunjukan memerlukan bukti vaksinasi (pelanggan di bawah 12 tahun dapat memberikan tes virus corona negatif) dan setiap pengunjung harus bermasker.

Bahkan sebelum malam ini, empat pertunjukan telah dimulai: ” Springsteen on Broadway ,” yang memiliki 30 pertunjukan antara Juni dan September, serta sebuah drama baru, ” Pass Over ,” dan dua musikal yang kembali, ” Hadestown ” dan ” Pelayan ,” semuanya diantaranya masih berjalan. Tidak ada yang melewatkan pertunjukan; “Pelayan” berhasil melanjutkan bahkan setelah anggota pemeran dinyatakan positif dengan mengerahkan pengganti.

Pembukaan blockbuster kembali malam ini diikuti oleh “Chicago,” musikal tercinta yang tahun ini menandai 25 tahun di Broadway, dan produksi baru “Lackawanna Blues,” sebuah drama otobiografi oleh Ruben Santiago-Hudson. Dan lebih banyak lagi sedang dalam perjalanan lebih dari dua lusin lagi sebelum akhir tahun.

Yang dipertaruhkan adalah kesehatan industri yang, sebelum pandemi, telah menikmati ledakan yang berkelanjutan. Selama musim Broadway penuh terakhir sebelum wabah, dari 2018 hingga 2019, 14,8 juta orang menghadiri pertunjukan — itu lebih banyak orang daripada gabungan kehadiran untuk Mets, Yankees, Rangers, Islanders, Knicks, Liberty, Giants, Jets, Devils, dan Nets , menurut Liga Broadway. Dan kehadiran itu diterjemahkan menjadi uang sungguhan industri ini meraup $ 1,83 miliar musim itu.

Musim ini pasti berbeda. Liga cukup khawatir tentang pendapatan yang telah memutuskan untuk tidak mengungkapkan pendapatan box office musim ini.

Tiga jam sebelum pertunjukan, Lin-Manuel Miranda — pencipta “ Hamilton ” yang menulis musik, buku, dan lirik untuk musikal hit itu keluar dari pintu depan Teater Richard Rodgers dengan pengeras suara dan disambut dengan teriakan dan tepuk tangan. kerumunan berkumpul di West 46th Street.

Dia ada di sana untuk memimpin sekelompok pemain Broadway dalam membawakan lagu “Tema Dari ‘New York, New York,'” lagu yang dipopulerkan oleh Frank Sinatra, menciptakan semacam pembukaan pengaturan suasana hati untuk malam mendatang.

“Dapatkan masker, dapatkan vaksinasi dan datang menonton teater langsung!” kata Miranda, yang juga memerankan Alexander Hamilton dalam pemeran asli Broadway.

Penampilan itu tidak dipublikasikan sampai sekitar jam 4 sore, ketika Miranda men-tweet foto dari dalam teater dan mengumumkan apa yang disebut Ham4Ham, yang, sebelum pandemi, adalah pertunjukan oleh anggota pemeran “Hamilton” di luar teater yang disertai dengan undian untuk tiket untuk melihat pertunjukan. (Tidak akan ada tiket gratis hari ini, kata Miranda.)

Superfans yang lewat dan Broadway bergegas ke tempat kejadian segera setelah mereka melihat pengumuman media sosial.

Eva Ferreira, seorang penggemar “Hamilton” berusia 10 tahun yang telah menghafal hampir setiap kata musikal itu, menonton bersama orang tuanya, yang telah membawanya ke New York City untuk ulang tahunnya.

Empat remaja — semua calon pemain Broadway yang menghabiskan hari di kelas di Steps Conservatory berlari ke teater dari kereta bawah tanah setelah mereka melihat tweet Miranda. Mereka berdiri di tengah kerumunan dengan kagum pada sekelompok pemain jenis yang mereka harapkan suatu hari nanti.

Jessica Payne dan suaminya lari dari kamar hotel mereka untuk mengejar Miranda dan para penampil lainnya. Perjalanan musim semi 2020 mereka dibatalkan karena pandemi, jadi mereka terbang dari Colorado baru-baru ini untuk melihat delapan pertunjukan Broadway dalam enam hari setelah “satu setengah tahun patah hati” ketika industri sedang berhenti.

“Kami berdua menangis ketika pesawat mendarat,” kata Jessica Payne, mendaftar acara yang direncanakan pasangan itu (“Jahat” ada di jadwal malam ini).

Lindiwe Dlamini telah menghabiskan 24 tahun hidupnya dengan “The Lion King.” Dia bersama pertunjukan itu ketika dicoba di Minneapolis, dan telah berada di produksi Broadway untuk seluruh pertunjukannya.

Tak perlu dikatakan, 18 bulan terakhir telah menggelegar, dan dia senang bisa kembali.

“Ya Tuhan – malam ini sangat besar,” katanya. “Saya senang dan cemas dan setiap emosi yang dapat Anda pikirkan. Sebagian besar sangat menarik untuk kembali. Kami sudah lama pergi.”

Dalam industri yang mencintai superlatif, “The Lion King” memiliki lebih dari bagiannya. Ini adalah pertunjukan terlaris dalam sejarah Broadway (hampir $1,7 miliar) dan pendapatan kotornya di seluruh dunia (lebih dari $9,3 miliar) melebihi film, pertunjukan Broadway, atau judul hiburan lainnya dalam sejarah.

Pada hari Selasa, itu dibuka kembali, ke rumah yang meriah dan penuh sesak, dengan penonton yang termasuk alumni acara Disney, banyak penggemar, ditambah Gloria Steinem, Salman Rushdie dan Kristin Chenoweth (yang memiliki malam yang sibuk, berbicara sebelumnya pada pembukaan kembali “Wicked,” di mana dia memulai peran Glinda).

“Ini seperti air di padang pasir,” kata Chenoweth dalam sebuah wawancara saat istirahat di “The Lion King,” topengnya berkilauan dan matanya lembab. “Jika ini bukan argumen bahwa seni dapat mengubah hidup, maka saya tidak tahu apa itu.”

Penonton sangat gembira, memberikan tepuk tangan meriah kepada sutradara Julie Taymor di awal pertunjukan, dan menyapa setiap karakter, manusia atau boneka, dengan tepuk tangan lagi. “Ini adalah keajaiban pertama kali – saya pikir saya melihatnya setidaknya tiga kali,” Steinem, yang hidupnya menjadi subjek film yang disutradarai Taymor, mengatakan dalam sebuah wawancara. “Dan saya pikir Julie Taymor bisa melakukan apa saja.”

Taymor, dalam pidatonya kepada penonton sebelum pertunjukan dimulai, mengatakan bahwa dia menghargai mereka yang telah berani menghadapi momen menegangkan untuk kembali ke teater.

“Saya ingin memuji penonton ini, malam ini, pembukaan kembali kami, karena Anda semua memiliki keinginan, antusiasme, keberanian untuk memimpin,” katanya. “Karena seperti yang kita ketahui teater di New York adalah urat nadi dan jiwa kota.”

Banyak di antara hadirin yang hadir berulang kali (Taymor meminta mengacungkan tangan), tetapi ada juga banyak pendatang baru. Heather Teta membawa kedua putrinya, usia 9 dan 6 tahun, untuk melihatnya untuk pertama kalinya; pada hari Minggu mereka diuji untuk virus corona karena mereka terlalu muda untuk divaksinasi.

“Kami akan melakukan apa pun yang kami butuhkan untuk kembali,” kata Teta. “Ini malam pembukaan kembali mengapa kita tidak berada di sini? Dan untuk datang dan mendukung komunitas Broadway juga.”

Musikal, yang dibuka pada tahun 1997 (dan memenangkan enam Tony Awards, termasuk musik terbaik), adalah pertunjukan Broadway terlama ketiga (setelah “The Phantom of the Opera” dan “Chicago”) dan Dlamini adalah satu-satunya anggota asli cast masih tampil di acara itu. Dia menjadi warga negara Amerika melalui pertunjukan (dia berasal dari Afrika Selatan), menikah dengan anggota pemeran lain dan mencari nafkah di sekitar pekerjaannya di sini dia ada di ansambel, dan pada pembukaan memainkan hyena, singa betina, sekawanan burung dan sabana persegi.

Bagaimana rasanya keluar dari pertunjukan untuk pertama kalinya? “Itu aneh,” katanya. “Saya telah melakukan ini selama 24 tahun sekarang, dan berhenti begitu saja! Saya sedang berada di bus, dalam perjalanan ke tempat kerja, ketika saya mendapat telepon, dan saya harus turun di halte berikutnya.”

Penutupan itu juga traumatis. Suami, anak perempuan, anak laki-laki dan saudara perempuannya semuanya terkena Covid (mereka sembuh), dan di Afrika Selatan, seorang sepupu dan suaminya meninggal karena penyakit tersebut.

“Saya sangat khawatir dengan orang-orang di rumah, dan saya tidak bisa pulang dan berkumpul dengan keluarga saya,” katanya. “Itu sulit, dan itu sangat emosional.”

Dan bagaimana rasanya kembali? “Sungguh, sangat emosional,” katanya. “Ini adalah bagian besar dari hidup saya.”

“The Lion King” selama bertahun-tahun memiliki 25 produksi di seluruh dunia yang telah diputar untuk hampir 110 juta orang; telah dilakukan di setiap benua (kecuali Antartika) dan dalam sembilan bahasa (Inggris, Jepang, Jerman, Korea, Prancis, Belanda, Mandarin, Spanyol, dan Portugis).

Sembilan produksi yang berjalan saat pandemi ditutup. Dengan pembukaan kembali Broadway malam ini, sekarang ada lima produksi “The Lion King” yang berjalan, dan pada Januari seharusnya sudah ada 10, di New York, London, Paris, Hamburg, Tokyo dan Madrid