Ulasan Teatro Bonci, Cesena 2021: Il Viaggio di G.MastornaJika ada Oscar untuk skenario terbaik yang tidak dibuat menjadi film, maka “Il Viaggio di G.Mastorna” karya Federico Fellini pasti akan menjadi kandidat kuat untuk penghargaan 1965, dan mungkin juga untuk tahun-tahun lainnya, untuk itu adalah proyek yang sering dia kunjungi.

Ulasan Teatro Bonci, Cesena 2021: Il Viaggio di G.Mastorna

toscanaspettacolo – Dia bahkan sampai membangun set di sebuah situs di pinggiran Roma, di mana badan pesawat terjerat dalam jaringan tiang, di antara pemandangan kota yang didominasi oleh fasad Katedral Cologne. Upaya itu ditinggalkan dengan biaya yang sangat besar hanya beberapa hari sebelum syuting akan dimulai. Fellini yang paling dekat dengan segala bentuk realisasi adalah dengan versi buku komik yang diterbitkan pada tahun 1992, tetapi bahkan ini dihentikan secara tiba-tiba setelah ia memutuskan untuk tidak melanjutkan dengan bagian dua dan tiga.

Skenarionya menceritakan kisah seorang pemain cello terkenal bernama G. Mastorna, seorang pria yang sudah mati, tetapi tidak mengetahuinya. Sebaliknya, dia yakin dia telah melalui pendaratan pesawat darurat yang sukses. Namun, dia dengan cepat menemukan dirinya mengembara melalui apa yang merupakan lanskap mimpi buruk, bertemu dengan karakter aneh, yang seperti dirinya telah meninggal. Namun, saat melihat temannya Venturini, yang meninggal 40 tahun sebelumnya, dia mulai menyadari apa yang telah terjadi, dan bahwa dia sedang bertransisi ke alam baka, alam baka yang sangat mirip dengan dunia yang ditinggalkannya.

Dalam serangkaian episode seperti mimpi, Mastorna dihadapkan pada peristiwa dan orang-orang dari masa lalunya, serta karakter lain, dari siapa dia harus belajar, untuk menemukan jalan mana yang terletak di surga. Sebenarnya, ini adalah api penyucian versi abad ke-20, sebuah kisah di mana hantu Dante berjalan secara kiasan melintasi lokasi syuting . Di adegan terakhir, Mastorna berjalan sendirian di jalan pegunungan dan menuju kehampaan, setelah membebaskan dirinya dari “ide-ide yang terbentuk sebelumnya, dari nostalgia sensasi, dan dari pemerasan sentimen.”

Baca Juga : Teatro di San Carlo, Italia

Rekonstruksi Imajinatif D’Amico

Namun, dengan kematian Fellini pada tahun 1993, “Il Viaggio di G.Mastorna” tampaknya ditakdirkan untuk menjadi salah satu kemungkinan besar sinema Italia dan dunia. Namun, seperti cengkeramannya atas seniman dan pencipta di banyak bidang, itu telah menjadi subjek rekonstruksi eksperimental, yang terbaru adalah opera dengan musik dan libretto oleh Matteo D’Amico.

D’Amico mengambil naskah aslinya, bersama dengan materi tambahan dari tulisan Fellini yang lain, dan merombaknya agar sesuai dengan ide musiknya. Libretto yang dihasilkan dibagi menjadi prolog dan 14 episode yang didefinisikan dengan jelas, diatur di berbagai lokasi berbeda, termasuk hotel, klub malam, kuburan, dan stasiun kereta api, antara lain. Bersama-sama mereka merinci perjalanan Mastorna, di mana dia belajar menerima apa yang telah terjadi, dan dengan demikian transisi dari keadaan ketidaktahuan ke keadaan pemahaman. D’Amico juga menambahkan karakter baru, Narator, dengan kedok Federico Fellini, yang memperkenalkan adegan dan mengisi detail dan peristiwa yang hilang, mengklarifikasi apa yang seharusnya menjadi narasi yang sulit diikuti. Tidak semua karakter D’Amico menyanyikan bagian mereka, dan ada banyak dialog, terutama untuk Narator.

Skornya adalah rollercoaster yang cepat berubah, yang bergerak secara imajinatif dan penuh semangat, dan berhasil menangkap aliran dramatis dan suasana hati teks. Kadang-kadang, itu bisa menjadi gelap dan membingungkan, mengandung kualitas ritmis runcing dengan perubahan arah yang tajam, mencerminkan rasa kecemasan atau disorientasi yang meresap. Pada kesempatan lain, ia dapat menunjukkan luminositas yang hangat, seperti pada adegan terakhir di mana Mastorna telah menemukan kepuasan. Pilihan instrumen mengilhami soundscape-nya dengan kontras warna-warni yang tajam dan bernuansa, yang mempromosikan suasana adegan dan karakter. Terlepas dari struktur teks yang episodik, skor D’Amico memiliki koherensi yang menyeluruh; seperti perjalanan spiritual dan fisik Mastorna, pendengar dibawa pada perjalanan musik mereka sendiri yang menantang,

Musical Director Jacopo Rivani menampilkan penampilan meyakinkan dari Orkestra Arcangelo Corelli, dalam presentasi yang hidup, sensitif dan bernuansa dramatis, di mana ia juga memberikan perhatian yang diperlukan untuk kebutuhan para penyanyi.

Perwakilan Setia Malosti

Sutradara Valter Malosti menghasilkan representasi yang setia, di mana ia menempel erat pada teks libretto, dengan setiap adegan dibangun secara individual untuk menekankan karakteristik individu dan signifikansi dramatisnya. Scenographer Davide Amadei menggunakan banyak gambar, dirancang oleh Sergio Metalli, diproyeksikan ke latar belakang serta ke layar depan transparan, yang seringkali sangat realistis sehingga sering kali tampak seperti alat peraga fisik. Ada juga gambar kartun, mengacu pada buku komik Fellini tahun 1992. Penggunaan alat peraga fisik juga dilakukan bila diperlukan. Pencahayaan, dirancang oleh Cesare Accetta, menonjolkan dreamscape dystopian karya di mana panggung bermandikan cahaya gelap, dengan bintik-bintik yang digunakan untuk menyorot aksi, yang berhasil menciptakan suasana yang berat dan buram.

Kostumnya, juga dirancang oleh Amadei, sangat membantu dalam mengidentifikasi banyak karakter yang menghuni dunia Mastorna, dengan setiap karakter, jika memungkinkan, berpakaian sesuai dengan stereotip yang diterima: pramugari dengan setelan biru yang cerdas, seorang polisi wanita dengan seragamnya dan segera.

Sementara adegan sesekali dipentaskan dengan cara yang cukup mendasar dengan penyanyi dan aktor sendirian di atas panggung didukung oleh gambar sederhana, adegan lain sangat inventif dan disajikan dengan cerdik. Dalam Adegan empat, Mastorna menemukan dirinya di stasiun mencari kereta api untuk membawanya ke Florence. Di belakang panggung ada gambar gelap besar yang jelek dari sejumlah kereta tiga lantai, asap mengepul, yang membuat Mastorna yang berdiri di bawah kerdil, menatap mereka, dengan cemerlang menyoroti rasa dislokasi dirinya dan penonton. Dalam Adegan tujuh, ia bertemu dengan seorang mantan kekasih dalam apa yang terbukti menjadi pementasan yang menyenangkan secara estetis dan menggugah pikiran. Mantan kekasih dalam daster hitam menggoda itu berbaring di sofa tertutup merah di tengah panggung, disorot oleh cahaya yang kuat, sementara di satu sisi berdiri seorang malaikat, bermandikan cahaya biru dengan pedang di tangannya.

Keberhasilan pementasan dapat dinilai dari fakta bahwa ketika Mastorna berpindah dari satu adegan ke adegan berikutnya, hal itu benar-benar memberi kesan seorang pria melakukan perjalanan ke dunia yang akrab, namun tidak dikenal.

Bintang Grassi & 4 Penyanyi Mengambil 16 Peran

Dalam pertunjukan yang dirancang dengan baik dan meyakinkan secara dramatis, bariton Luca Grassi tampil mengesankan dalam peran Mastorna. Baik nyanyian dan aktingnya selaras dengan nuansa emosional karakternya di mana kebingungan dan dislokasi awalnya berhasil diubah menjadi kesadaran bahwa dia sudah mati, sebelum akhirnya menerima penerimaan yang tenang.

Dia memiliki suara yang kuat dan aman dengan palet warna-warna hangat yang dia gunakan dengan cerdas untuk menyusun garis vokal, menanamkannya dengan kegelisahan dan kegelisahan yang gelisah di awal, yang akhirnya memberi jalan pada kualitas yang lebih terbuka dan mengalir bebas menuju akhir. Itu juga merupakan suara dengan kedalaman, kelincahan, dan ekspresivitas, yang mampu ia tunjukkan dengan efek yang baik dalam aria-nya “Non possibile! Tidak mungkin che morte sia questo.”

Nyonya rumah yang bertindak sebagai pemandu Mastorna sepanjang perjalanan dimainkan oleh sopran Yulia Tkachenko. Dia menghasilkan bacaan yang menarik dan berwawasan luas. Suaranya memiliki timbre baja yang berbeda yang memungkinkannya bernyanyi dengan otoritas yang mungkin Anda harapkan dari seorang guru; itu melengkapi nada bariton Grassi yang lebih hangat, yang ditampilkan dengan menyenangkan di duet terakhir, di mana dia mendorong Mastorna untuk melanjutkan jalannya sendiri.

Anggota pemeran lainnya diminta untuk melakukan berbagai peran, termasuk bertindak sebagai paduan suara kecil.

Vittoria Magnarello membuat kesan yang luar biasa dengan serangkaian penampilan yang dinyanyikan dengan baik sebagai Polisi Wanita, Perawat, Jole, Kerabat Keluarga dan sebagai Asisten Penata Rias. Dia memiliki sopran yang ringan, serbaguna, dan jernih, dengan nada atas yang menarik dan aman yang menunjukkan kemurnian kristal yang bersih, yang dia gunakan dengan terampil untuk mengembangkan karakternya.

Namun, mezzo-soprano Eleonora Lué menghasilkan penampilan yang tidak konsisten. Sementara dia memerankan peran Ex-Lover dengan meyakinkan, nyanyiannya kurang berhasil, karena dia tidak pernah berhasil memaksakan kepribadiannya pada melodi; apalagi vibratonya sedikit terlalu menonjol untuk beberapa selera, meskipun pewarnaan garis vokalnya menarik. Sebagai Ibu, bagaimanapun, dia bernyanyi dengan kepercayaan diri yang jauh lebih besar, memproyeksikan suaranya dengan lebih kuat dan membawa kedalaman karakterisasi vokalnya yang lebih dalam.

Tenor Aslan Halil Ufuk menghasilkan penampilan yang hidup dan antusias dalam peran Penata Rias, Pejabat Stasiun, Penggali Kubur, Pemabuk Muda dan sebagai Kerabat Keluarga. Dia terlibat serius dengan setiap bagian, dan sangat meyakinkan sebagai Mabuk Muda. Dia memiliki suara dengan timbre yang menyenangkan, dan memperhatikan karakterisasi vokal. Namun, kadang-kadang, dia tidak memproyeksikan suaranya dengan kekuatan yang cukup.

Bass Ken Watanabe menghasilkan serangkaian potret detail yang rapi dalam peran Penjaga Pintu, Kolonel dan Pria, meskipun penggambarannya tentang Bapa dinyanyikan dengan kurang pasti. Suaranya memiliki suara bulat yang menarik, dan dia menunjukkan kelincahan dan keterampilan dalam mengembangkan karakternya di mana dia mengubah garis vokal dengan aksen emosional dinamis yang ditempatkan dengan baik.

Dalam penegasan bahwa Mastorna sekarang menghuni alam baka, paduan suara kecil menyanyikan tiga kutipan langsung dari bait yang diambil dari “Inferno” Dante, yang menciptakan permadani harmonik yang menarik dan menyenangkan, dalam pertunjukan yang bagus.

Selain penyanyi ada beberapa bagian yang diucapkan, yang utama adalah sutradara Malosti sebagai Narator Federico Fellini, yang ditempatkan di sisi kiri lubang orkestra. Ini adalah peran penting yang mengharuskannya untuk aktif di setiap adegan. Menyajikan teks dengan kualitas liris yang menyenangkan, komentarnya sangat bagus di seluruh, di mana ia dengan sensitif melantunkan dan membentuk suaranya untuk menghidupkan karakternya, dan meningkatkan efek dramatis.

Secara keseluruhan, “Il Viaggio di G. Mastorna” terbukti menjadi representasi yang menarik dan menggugah pemikiran dari skenario Fellini, yang tidak hanya menghidupkan filmnya yang belum dibuat, tetapi juga melakukannya dengan cara yang imajinatif secara visual, dan sepenuhnya terlibat dengannya. ide-ide mendasar yang berkaitan dengan kehidupan setelah kematian, memunculkan visi api penyucian Dante versi modern.

Meskipun pertunjukan berlangsung di Teatro Bonci di Cesena, produksinya dilakukan oleh Teatro Tradizione Ravenna Dante Alighieri, yang mengingat hubungan kota dengan Dante cukup tepat.